Wanita NBA ‘Pertama’ Berharap Ia Tidak Akan Segera Ini
Sports

Wanita NBA ‘Pertama’ Berharap Ia Tidak Akan Segera Ini

MILWAUKEE – Merupakan hari pertama persekolahan bagi Lisa Byington, yang sedang belajar di sekitar Fiserv Forum, di mana Bucks bermain permainan di rumah mereka. Beberapa trak produksi televisyen ditempatkan di koridor tidak jauh dari gelanggang, tetapi Byington menghadapi dilema: Mana yang dimiliki oleh Bally Sports Wisconsin, rakan penyiaran pasukan itu?

Dia mengambil peluang dan memusingkan kepalanya ke dalam salah satu daripadanya dan teruja melihat beberapa orang yang tidak asing lagi, termasuk John Walsh, pengarah siaran Bucks. Walsh menyambutnya dengan menunjukkan sekotak kuki. “Kami masih ada yang tersisa!” katanya. Byington telah tiba awal pada hari Ahad untuk permainan rumah pertamanya sebagai suara permainan demi permainan baru pasukan.

“Semua orang membuat saya merasa seperti keluarga,” kata Byington kemudian. “Ini adalah situasi yang sangat mudah untuk ditempuh untuk situasi yang seharusnya tidak mudah.”

Selama 35 tahun, Jim Paschke menyediakan soundtrack untuk Bucks sebagai suara play-by-play mereka, juga dipakai dan disayangi sebagai tempat duduk La-Z-Boy. Ketika dia bersara musim lalu setelah kejuaraan pertama pasukan sejak 1971, dia digantikan oleh Byington, 45, yang melakar sejarah sebagai penyiar play-by-play wanita sepenuh masa pertama untuk pasukan sukan profesional lelaki utama. Kira-kira seminggu kemudian, Kate Scott diupah untuk bermain play-by-play untuk Philadelphia 76ers.

Pengambilan kedua-dua wanita musim ini adalah tanda peningkatan yang meningkat dalam industri lelaki terutamanya, walaupun Byington sedar bahawa tidak semua orang akan terbiasa mendengar seorang wanita menyampaikan teater Giannis Antetokounmpo melonjak.

“Anda belajar bagaimana bekerja dengannya, dan anda belajar menertawakannya,” katanya. “Dan jika ada peminat yang khawatir dan tidak mengerti, saya dapat mendengarkan. Tetapi akhirnya, saya tidak menganggap diri saya sebagai penyiar wanita. Saya menganggap diri saya sebagai penyiar, dan tujuannya adalah untuk melakukan pekerjaan dengan cukup baik sehingga orang mula berfikir seperti itu juga. “

Tumbuh di luar Kalamazoo, Mich., Byington belajar dari ibu bapanya, Linda dan Bob, keduanya pendidik, bahawa dia dapat bermimpi besar, bahawa dia boleh bercita-cita tinggi di sekolah dan cemerlang dalam sukan dan jantina tidak akan menahannya. “Mereka membuat saya merasa seperti saya dapat melakukan apa saja di dunia,” katanya.

Di Portage Northern High School, dia membantu memimpin pasukan bola keranjang perempuan dalam larian ke separuh akhir negeri. Ayahnya adalah pelatih, dan ketika dia keluar dari gelanggang setelah kekalahan musim ini, mereka saling berpelukan. Momen ini difilmkan untuk kisah mengenai hubungan ayah-anak perempuan mereka oleh WWMT, sekutu CBS di Kalamazoo.

“Sungguh mengagumkan untuk dilihat, dan itulah pertama kalinya saya menyedari kesan penyiaran,” kata Byington. “Saya selalu kembali ke sana, kerana itulah saat pertama saya mula berfikir, ‘Oh, itu memberi kesan kepada saya, dan mungkin suatu hari nanti saya dapat mempengaruhi orang lain dengan cara yang sama.'”

Di Northwestern, dia bermain bola keranjang dan bola sepak universiti sambil mengambil jurusan kewartawanan. (“Saya selalu lebih baik ketika saya sibuk,” katanya.) Berbekal gelar master dalam bidang kewartawanan siaran, dia menceburkan diri dalam perniagaan sebagai penyiar sukan dan wartawan stesen televisyen bersaiz sederhana di Michigan.

Dia mengerjakan pekerjaan keduanya di TV tempatan ketika dia mendengar perbualan di radio bicara sukan mengenai bagaimana Pam Ward ditetapkan untuk menjadi wanita pertama yang menjadi suara play-by-play untuk permainan bola sepak kolej di ESPN. Byington dalam perjalanan untuk membuat liputan permainan bola sepak sekolah menengah pada masa itu.

“Saya ingat ia adalah masalah besar,” katanya mengenai tugas mengejar Ward.

Beberapa tahun kemudian, Byington menjadi cahaya bulan sebagai wartawan sampingan untuk Big Ten Network ketika salah seorang bosnya di sana memanggil dengan permintaan yang tidak biasa. Jaringan memerlukan seseorang untuk melakukan permainan demi permainan untuk permainan bola keranjang wanita. Ia tidak biasa kerana Byington tidak pernah melakukan play-by-play. Dia tidak terpengaruh: Seberapa jauh perbezaannya daripada menayangkan siaran sukan? Ternyata, banyak.

“Itu mengerikan, tetapi saya tidak semestinya mengecewakan kerana mereka terus meminta saya melakukan pelbagai jenis sukan,” katanya.

Byington terus bermain play-by-play untuk sukan bola keranjang dan hoki dan bola sepak. Dia melakukan sukan bola sepak lelaki dan wanita. Dan gimnastik. Dan bola tampar. Awal tahun ini, dia adalah wanita pertama yang melakukan pertandingan demi pertandingan kejohanan bola keranjang kolej lelaki untuk CBS dan Turner Sports, dan panggilannya Oral Roberts ” pusingan kedua ” marah kerana Florida menarik pujian media.

Dan ketika Bucks mula menilai calon untuk menggantikan Paschke pada minggu-minggu setelah Bucks memenangi kejuaraan musim lalu, Peter Feigin, presiden pasukan, mendapati bahawa dia sangat terkesan dengan liputan selama tiga jam berturut-turut yang diberikan oleh Byington dari playoff Liga Big3. Byington masih baru di Big3, tetapi di sana dia, tinggal dari Bahama, melakukan pertunjukan pregame selama satu jam diikuti oleh kedua-dua separuh akhir.

“Sekiranya anda dapat melakukan itu, anda boleh melakukan apa saja,” kata Feigin.

Byington menyiarkan permainan bola sepak kolej pada 4 September ketika ejennya, Gideon Cohen, cuba memanggilnya, yang membuatnya aneh: Dia tahu dia sedang di udara. Ketika Byington memilih untuk tidak mengambilnya, Cohen terpaksa menghantar pesanan teks yang menampilkan GIF Antetokounmpo. Dia telah mendapat pekerjaan Bucks.

“Semuanya agak kabur setelah itu,” katanya.

Wanita telah menyiarkan sukan lelaki selama bertahun-tahun sekarang, kata Byington, tetapi tidak setiap permainan untuk satu pasukan dan satu pangkalan peminat.

“Itulah perbezaan besar, dan itu akan menjadi perubahan besar,” katanya. “Kerana peminat dapat menangani suara masuk dan keluar untuk jaringan nasional. Tetapi sekarang anda berpusat di komuniti, anda akan menghadiri acara, anda berinteraksi dengan mereka, dan suara anda di sorotan dan di media sosial – semua itu. “

Dan sementara Byington tidak naif terhadap kepentingan jantina, dia berharap jalan cerita mempunyai jangka hayat yang pendek.

“Ini adalah sebahagian dari proses,” katanya. “Tetapi jika anda bertanya kepada saya soalan yang sama 10 tahun dari sekarang – atau bahkan bulan depan – maka ada masalah.”

Pada hari Ahad, Bucks berada di Milwaukee untuk permainan pramusim pertama mereka di rumah, dan ketika Byington berjalan ke gelanggang kira-kira satu jam sebelum tip, dia mengeluarkan telefonnya untuk menangkap momen itu. Tempat berdiri masih kosong, dan beberapa pengedar melakukan dua kali: Adakah dia penyiar baru?

Byington berbual dengan Zora Stephenson, wartawan sampingan Bucks, kemudian berjalan melintasi pengadilan untuk menyambut Beth Mowins, yang sedang bersiap untuk tugas bermain demi permainannya dengan ESPN, yang juga menyiarkan permainan. Momen itu tidak hilang pada salah satu dari mereka: dua wanita memanggil permainan yang sama untuk rangkaian yang berbeza.

“Mungkin kesepakatan lebih besar daripada yang disedari orang,” kata Byington.

Tidak lama kemudian, Byington duduk bersama Marques Johnson, rakan penyiarannya, di dekat meja penjaring ketika rancangan mereka disiarkan.

“Senang anda dapat menyertai kami,” katanya.

Related Site :
mefindcoupon.com
phrozenblog.com
panoramaroc.com
fakemichaelkorsshop.com
lastrss.oslab.net