Tujuh Momen Olimpik Yang Perlu Dikunjungi
Sports

Tujuh Momen Olimpik Yang Perlu Dikunjungi

Momen Olimpik melimpah, sama ada diperhatikan secara meluas atau hampir. Terdapat 339 acara dalam 33 sukan yang dipertandingkan oleh lebih daripada 11,000 atlet di Sukan Tokyo, jadi jangan risau jika anda tidak dapat mengikuti. Berikut adalah contoh:

Mengetepikan semua argumen is-it-a-sport-or-not, gimnastik berirama (satu dengan pita) menyampaikan beberapa drama dengan final yang tidak dijangka.

Dan orang yang tidak tenteram selepas itu.

Pemenang pingat emas, Dina Averina dari Rusia, melengkapkan rutin yang berbelit-belit sebagai alasan Rusia bertanding sebagai ROC (untuk Jawatankuasa Olimpik Rusia) di Olimpik dan bukannya nama lama.

Dia adalah juara keseluruhan dunia tiga kali, dan untuk menjadikan perkara lebih menarik, kakak kembarnya yang sama, Arina juga sedang berlari.

Tetapi Linoy Ashram dari Israel, dan gelung, bola, klub dan pita, tidak akan mundur dan selesai dengan skor tertinggi (walaupun setelah menjatuhkan pita).

Dia memberikan emas gimnastik kedua Israel dan yang pertama dalam gimnastik berirama. Averina mendapat perak (kakaknya berada di tangga keempat) dan Alina Harnasko dari Belarus mendapat gangsa.

Dina Averina terus mengaduk periuk selepas pertandingan.

“Sangat sukar untuk dibincangkan pada masa ini dan saya tidak boleh setuju dengan bagaimana skor hari ini,” katanya. “Dan ini mungkin pertama kalinya saya tidak setuju dengan hakim.”

Dan Jawatankuasa Olimpik Rusia memprotes dalam tweet bahawa Averina “menjadi juara dari mana pingat emas diambil dengan cara yang paling sederhana. Dengan keputusan hakim. “

Namun Ashram gembira dengan kemenangannya.

“Saya hanya fokus pada diri sendiri,” katanya. “Saya tidak melihat rutinitas Dina dan Arina. Saya bekerja keras untuk ini, jadi sangat berbaloi. “

“Ini seperti mimpi. Saya rasa, seperti, saya tidak ada di sini. “

Setiap Sukan Musim Panas sejak tahun 2008 telah memasukkan Mijaín López, 38, ahli gusti Kuba.

Emas yang dimenanginya telah dapat dipercayai seperti momen konyol dalam upacara perasmian. Tokyo tidak mengecewakan, baik saat ini atau emas Lopez. Dia memperoleh keempatnya.

Dia menjadi orang keenam yang meraih empat pingat emas dalam acara individu, menyertai Michael Phelps dan Carl Lewis.

Dikenal sebagai pemain lawan atau pelatih di atas pundaknya, López, yang tercatat di £ 6, 5, £ 290, mengatakan dia akan pensiun setelah Sukan Tokyo. Tetapi setelah memenangi pingat kelas berat super Greco-Rom terbarunya, dia tidak akan menutup pintu pada Sukan Olimpik Paris 2024 – pada usia 41 tahun.

Tidak ketinggalan, Amerika Syarikat juga memberikan sorotan gusti yang terkenal.

Tamyra Mensah-Stock membunuh lawannya dan internet dengan perayaan emosinya yang meriah, memenangi emas.

Airmata air matanya semasa wawancara selepas perlawanan terakhirnya, dengan beberapa kegembiraan melompat masuk, menjadi sensasi media sosial.

Pencapaiannya sebagai wanita Hitam pertama – dan wanita AS kedua – memenangi emas dalam gusti hidup selama-lamanya.

Apa yang anda lakukan apabila anda memenangi emas setelah hampir kehilangan markah, setelah tahun yang sukar termasuk memerangi Covid-19 dan kemudian menetapkan yang terbaik untuk mendapatkan tiket ke Olimpik?

Katie Nageotte dari Amerika Syarikat berhak merendamnya setelah memenangi tiang besi, pulih dari dua ketinggalan hingga ketinggian 4.9 meter (16 kaki 1 inci) dan mengalahkan Anzhelika Sidorova dari Rusia.

Tetapi dia memutuskan untuk mencuba lagi, mengatur palang pada jarak 5.01 meter, mengangkat tiang dan melepaskan hanya untuk menarik pendek dan berhenti dengan senyuman lebar.

Kali ini, dia berkata, “emosi menang” mendapat yang terbaik dari dirinya.

Pada tahun 2008, di Sukan Beijing, penyelam Britain Tom Daley adalah wunderkind Olimpik yang kurus pada usia 14 tahun.

Untuk seketika, dia dan pasangannya dalam penyelaman selaras 10 meter, Blake Aldridge, pulang dengan pingat sehingga mereka tersekat di final (dan dilaporkan bertengkar sebelum menyelam).

Sejak itu, walaupun meraih pingat pada kejohanan menyelam di seluruh dunia, pingat emas Olimpik menghindari Daley walaupun mendapat pujian sebagai yang terbaik dalam beberapa generasi.

Orang Cina, negara yang paling dominan menyelam, sering menghalangi.

Tidak di Tokyo.

Dia memenangi emas dengan selam 10 meter yang diselaraskan dengan pasangannya Matty Lee dan gangsa ketiga di platform 10 meter (kalah, secara semula jadi, dari penyelam China Cao Yuan, yang memenangi emas, dan Yang Jian).

Ia juga kelihatan seperti memenangkan emas dalam atlet Olimpik merenda, terlihat merajut di tempat di antara penyelaman (dia membuat kardigan untuk amal barah otak untuk menghormati ayahnya, yang meninggal pada tahun 2011).

Lihat, jika anda baru sahaja memenangi pingat emas dalam pelayaran, apa yang berlaku pada kapal selepas itu mungkin tidak penting.

Martine Grael dan Kahena Kunze dari Brazil memenangi pertandingan 49er FX dan memutuskan untuk berlayar ke arah rakan-rakan di pantai. Mereka menemui air dan batu cetek dan memecahkan tiang dalam manuver.

“Kami memecahkan tiang, tetapi tidak apa-apa,” kata Kunze. “Ini saat yang menyenangkan. Itu akan kekal dalam fikiran kita selama-lamanya. “

Mereka memenangi emas di tempat sendiri dalam Sukan Rio 2016. Dan teka apa? Kapal itu juga terbalik.

Agak sukar untuk menjadi 62 dan menjadi Olympian. Rakan-rakan warga kampung atlet nampaknya menghadapi masalah dalam memprosesnya.

“Ketika orang bertemu saya di kampung mereka berkata, ‘Hei, jadi apa yang anda lakukan? Adakah anda seorang pegawai? ‘ Dan saya berkata, ‘Baiklah, saya seorang atlet.’ “

Namun, mesti menjadi Andrew Hoy dari Australia. Dia adalah pemenang pingat tertua di Tokyo, memperoleh perak dan gangsa di tempat berkuda (pemenang pingat termuda adalah Kokona Hiraki dari Jepun, 12 tahun, yang memenangi perak, cukup sesuai, bermain papan selaju).

Hoy mendapat gangsa dalam acara individu, dan Australia memenangi pingat perak dalam acara berpasukan.

Olimpik lapan kali, penampilan pertamanya adalah di Sukan Los Angeles pada tahun 1984, dan dia memperoleh emas di Barcelona, ​​Sepanyol, pada tahun 1992.

Dia adalah pemenang pingat tertua di Australia. (Laura Kraut, pada usia 55 tahun, menjadi orang Amerika tertua yang memenangi pingat sejak tahun 1904, dengan meraih perak dalam pasukan berkuda dengan Jessica Springsteen, anak perempuan Bruce, dan McLain Ward.)

“Saya benar-benar bersyukur orang masih boleh mengatakan berapa umur saya,” katanya, “kerana ketika saya memulakan sukan ini, saya sangat bangga menjadi orang termuda dalam pasukan.”

Kentang sofa pertengahan umur: Pergi mendapatkan kuda.

James Wagner menyumbang pelaporan.

Related Site :
mefindcoupon.com
phrozenblog.com
panoramaroc.com
fakemichaelkorsshop.com
lastrss.oslab.net