Tony De Marco, Johan Slugging Welterweight, Mati pada usia 89 tahun
Sports

Tony De Marco, Johan Slugging Welterweight, Mati pada usia 89 tahun

Tony De Marco, kelas welter slugging pada tahun 1950-an dan kebanggaan dari North End di Boston walaupun dia memegang kejuaraan dunia hanya selama 70 hari, meninggal dunia pada hari Isnin di Boston. Dia berusia 89 tahun.

Kematiannya diumumkan oleh Hall of Fame Tinju Antarabangsa, yang melantiknya pada tahun 2019.

Kadang-kadang dipanggil Miniatur Marciano, untuk juara kelas berat Rocky Marciano yang tidak terkalahkan, De Marco selalu yakin untuk melepaskan rentak sengit, menang atau kalah.

“Anak lelaki itu meneteskan keberanian dan tekad,” tulis kolumnis sukan Boston, Dave Egan. “Seperti Marinir di Iwo Jima dan adonan di Verdun. Dia sangat terkenal bukan kerana dia adalah pemenang hadiah terbaik di dunia, yang bukan dia, tetapi kerana dia sangat berani. “

De Marco menjuarai kejuaraan kelas welter dunia dari Johnny Saxton pada 1 April 1955, di Boston Garden, ketika pengadil menghentikan pertarungan pada pusingan ke-14 dengan Saxton yang bingung di tali setelah De Marco menjatuhkannya dengan dua tangan serang.

“Sejauh tinju yang benar, Tony tidak menunjukkan kesungguhan,” lapor The New York Times. “Tidak diragukan lagi apakah dia menggunakan tusukan kiri. Dia hanya bergerak ke depan, memaut kirinya ke kepala dan badan dan berusaha menumbuk badan dari dekat. “

Tetapi pergaduhan De Marco yang paling dikenang adalah pertengkarannya dengan Carmen Basilio.

Basilio berjaya merebut kejuaraan De Marco pada 10 Jun 1955, menghentikannya dalam pusingan 12 pertarungan hebat di War Memorial Auditorium di Syracuse. Dia mengalahkan De Marco sekali lagi pada November itu dalam pertahanan gelaran di Boston Garden, di hadapan lebih dari 13,000 orang dalam majalah Ring yang disebut Fight of the Year.

De Marco mendahului ketiga-tiga kad selepas pusingan kelapan pertarungan kedua itu, dan Basilio patah tangan kirinya. Tetapi De Marco kehausan dengan banyak pukulan yang dia sampaikan, dan pengadil menghentikan pertarungan setelah De Marco tersingkir di Pusingan 12 dan tidak dapat bangkit.

De Marco mencatat kemenangan atas welterweights terkemuka seperti Chico Vejar, Kid Gavilán, Gaspar Ortega (yang juga mengalahkannya dua kali) dan Don Jordan. Dia bersara pada tahun 1962 dengan 58 kemenangan (33 dengan kalah mati), 12 kekalahan dan satu seri.

Tony De Marco dilahirkan Leonardo Liotta pada 14 Januari 1932, di Boston. Ayahnya, James, yang mempunyai kedai membaiki kasut di North End, dan ibunya, Giacomina, adalah pendatang Itali.

Ketika berusia 11 tahun, dia mula bertinju untuk kelab budak lelaki Boston dan memenangi kejuaraan anak lelaki negara dengan 100 pound. Pada usia 15, dia bertanding dengan profesional, tetapi dia masih terlalu muda tiga tahun untuk mendapatkan lesen profesional. Dia menyelesaikan masalah itu dengan bantuan seorang paderi dan seorang teman berusia 18 tahun yang identitinya diambil.

“Saya pergi ke paroki untuk melihat Father Mario, yang memberi saya sijil pembaptisan palsu dan saya ‘meminjam’ nama anak lain bernama Tony De Marco untuk mendapatkan sijil itu,” katanya kepada laman web Cyber ​​Boxing Zone dalam wawancara tahun 2011.

“Sudah tentu, Pastor Mario – orang baik seperti itu – menyangka saya menggunakan ini untuk mendapatkan pekerjaan, bukan untuk menjadi pejuang profesional pada usia 16 tahun.

“Bagaimanapun, tidak lama selepas itu, Tony De Marco yang sebenarnya memberitahu saya bahawa dia akan menjadi profesional. Saya berkata, ‘Siapa nama yang anda perjuangkan?’ Dia berkata, ‘Tony DeMarco.’ Saya katakan kepadanya, ‘Anda tidak boleh memilikinya! Pilih nama lain. ‘ Jadi dia mengambil nama anak lain bernama Michael Termini, yang juga ingin menjadi pro, tetapi dia harus mengambil nama saudaranya. Jadi ada tiga dari kami bertengkar, semua dari kawasan yang sama, semuanya menggunakan nama orang lain. “

De Marco menjadi profesional pada Oktober 1948, ketika usia sebenarnya adalah 16.

Idola sebagai remaja telah menjadi juara kelas menengah Jake La Motta.

“Saya cuba bertarung seperti dia, hanya membuli dan mengerumuni,” kata De Marco seperti dikutip oleh Boxing.com. “Saya bukan peninju. Tidak pernah dan tidak akan pernah berlaku. Saya tidak merasa betul dan suka melawan dan berusaha untuk menjadi mewah. Saya mencubanya ketika mula-mula dan hampir terbunuh. “

De Marco adalah jurujual minuman keras selama beberapa tahun setelah mengundurkan diri dari cincin itu, kemudian pindah ke kawasan Phoenix, dengan harapan iklim yang panas dan kering dapat meredakan asma anaknya Vincent yang berusia 8 tahun. Dia membuka ruang rehat koktel di sana.

Pada bulan Jun 1975, Vincent, yang berusia 14 tahun, tersekat dan dibunuh oleh sebuah kenderaan ketika menunggang basikalnya. De Marco kemudian kembali bersama keluarganya ke kawasan Boston dan menjadi pegawai keselamatan di rumah negara.

Penyelamat De Marco termasuk isterinya, Dorothy, kata Boston Boxing Promotions.

De Marco tidak dilupakan di North End, di mana terdapat Tony De Marco Way. Pada bulan Oktober 2012, sebuah patung perunggu yang menggambarkan De Marco melemparkan cangkuk kiri dilancarkan di sana, hasil ciptaan pemahat Harry Weber.

“Tidak pernah dalam mimpi terliar saya,” kata De Marco kepada orang ramai yang menghormatinya pada hari itu, “adakah saya pernah berfikir bahawa semua ini akan berlaku kepada saya.”

Related Site :
mefindcoupon.com
phrozenblog.com
panoramaroc.com
fakemichaelkorsshop.com
lastrss.oslab.net