Selamat tinggal Akhir Utah kepada Aaron Lowe Gema Pengebumian Terdahulu
Sports

Selamat tinggal Akhir Utah kepada Aaron Lowe Gema Pengebumian Terdahulu

MESQUITE, Texas – Empat bas melambat di sepanjang karpet rumput kuning, yang mempunyai tiang gawang di setiap hujungnya dan sebuah kereta luncur yang menyendiri di tengah, dan berpusing-pusing berhenti di hadapan Family Cathedral of Praise.

Bas dikosongkan, dan setelah beberapa minit di bawah sinar matahari musim luruh yang panas, pemain, jurulatih dan kakitangan kakitangan Universiti Utah membentuk dua baris dan memasuki gereja secara berpasangan. Mereka melewati ruang legar dan perlahan-lahan menuju ke lorong tengah ke tempat Aaron Lowe, rakan sepasukan mereka – saudara mereka, benar-benar – berbaring di dalam keranda, mengenakan seragam No. 22 putihnya dan selimut merah, dengan bola sepak yang diletakkan di atasnya perut.

Perjalanan ini, yang bermula di Salt Lake City pada hari Isnin pagi dan berakhir dengan penerbangan pulang pada malam yang sama, adalah perjalanan yang tidak asing lagi.

Pada bulan Januari, banyak dari mereka yang berada di sini mengalami perjalanan yang sama dengan air mata dan tragis ke Texas Utara setelah Ty Jordan – rakan sepasukan Lowe di Utah dan di Sekolah Tinggi West Mesquite – meninggal dunia dalam apa yang disebut polis sebagai penembakan yang tidak disengajakan sendiri pada Krismas malam.

“Sudah berkali-kali ke sini kerana alasan yang salah,” kata Kiel McDonald, jurulatih pasukan belakang Utes.

Kehidupan yang dipendekkan hampir dengan definisi kematian yang tidak masuk akal, tetapi kematian Jordan dan sekarang Lowe – yang ditembak mati dua minggu lalu di pesta rumah oleh tetamu yang tidak diundang – telah meninggalkan dua komuniti bergelut dengan kekejaman kehilangan dua pemuda yang telah bertahan dari pendidikan yang suram dan disiapkan untuk masa depan yang cerah seperti senyuman pijar mereka. “Mereka menang dalam hidup,” kata Jeff Neill, pelatih sekolah menengah mereka. “Tidak semua orang di lingkungan mereka mendapat kesempatan untuk melakukan itu.”

Jordan, 19, adalah pemain jongkok dan cepat berlari yang merupakan pelajar baru Persidangan Pac-12 tahun ini pada musim yang disingkat tahun lalu. Di mata banyak orang, dia adalah profesional masa depan. Sekiranya Lowe, 21, pemain belakang pertahanan yang kebanyakannya bermain pasukan khas, cenderung tidak menuju ke NFL, dia sepertinya ditakdirkan untuk pergi ke mana sahaja empati, semangat dan etika kerja yang tidak dapat dibantah membawanya.

“Dia mengubah dunia, dan dia akan melakukan lebih banyak lagi,” kata Melissa Harvey, yang mengenali Lowe sebagai pentadbir di West Mesquite High School, di sebelah timur Dallas.

Sekolah ini, yang memiliki stadium bola sepak 20,000 tempat duduk, terletak di bahagian kota di mana kemiskinan meluas dan masalah ada di sebilangan sudut seperti sendi barbeku dan gereja. Lowe menanggungnya lebih sukar daripada kebanyakan. Seperti kata Sharrieff Shah, pelatih jagung di Utah, kepada para pelayat dalam penghormatan yang luar biasa: “Sebilangan besar kita melihat atlet ini pada hari Sabtu, tetapi mereka tidak tahu apa yang diperlukan untuk menjadi satu.”

Ketika Lowe pindah ke daerah sekolah menengah pada akhir tahun pertamanya, nilai-nilainya kucar-kacir. Dua saudara lelakinya tiga putus sekolah menengah dan ibunya berada di penjara selama 11 bulan selama dua musim bola sepak sekolah menengah terakhirnya setelah ditangkap di Louisiana kerana memiliki 30 paun ganja. Dia menghabiskan masa remajanya di rumah pelatih, rakan sepasukan dan saudara-mara.

Lowe mengejar jiwa kerabat dalam transplantasi lain, Dylan Wright, salah satu penerima sekolah menengah terbaik di negara ini, yang kini menjadi mahasiswi di University of Minnesota. Kedua-dua lelaki itu, yang mengetahui bahawa mereka adalah sepupu jauh, akan mendidih air untuk mandi air suam dan menghidupkan ketuhar pada musim sejuk untuk memanaskan rumah nenek Wright ketika elektrik terputus. Persahabatan mereka berkembang sehingga mereka dapat menyelesaikan ayat masing-masing.

Mereka juga berkongsi tekad untuk menggunakan bola sepak untuk keluar.

“Kami selalu merasakan kami berbeza daripada orang lain,” kata Wright. “Inilah yang kami maksudkan. Kami tahu bola sepak adalah kunci utama kepada apa yang ingin kami lakukan dalam hidup. “

Itu lebih mudah bagi Wright, penerima pantas dan pantas dengan jari melekit. Lowe mengambil masa lebih lama untuk mencari laluannya. Corey Jordan, penolong jurulatih yang tidak berkaitan dengan Ty Jordan, terus memberitahu Lowe bahawa dia adalah bahagian pertahanan Divisi I. Tetapi Lowe berulang kali menolak, memberitahu jurulatih bahawa dia ingin menjaringkan gol. Tetapi setelah terjebak dalam peranan simpanan sebagai junior sekolah menengah, Lowe akhirnya beralih pada bulan sebelum musim seniornya.

Lowe bekerja tanpa henti belajar bermain cornerback pada musim bunga sebelum tahun pertamanya. Pada musim panas, Corey Jordan dan seorang lagi pembantu, Corey McDonald, memuatkan beberapa orang budak lelaki di dalam sebuah van dan membawa mereka ke kem-kem kolej di seluruh negeri, dengan harapan dapat memperlihatkan mereka kepada perekrut. Pelatih Utah dikejutkan oleh Lowe setelah dia berlari lari 40-an di sebuah kem Texas Selatan. Semakin banyak mereka mengetahui tentang dia, semakin mereka menyukainya – dan Jordan juga, yang ketinggalan setahun di sekolah.

Tetapi kemudian mereka melihat transkrip Lowe.

Morgan Scalley, koordinator pertahanan Utah, memanggil Harvey, penolong pengetua di West Mesquite, untuk menyampaikan berita buruk: Hampir mustahil bagi Lowe untuk memenuhi syarat akademik untuk universiti. Dia bertanya apa yang diperlukan. Jawapan Scalley: straight A’s.

Harvey telah melihat berapa banyak usaha yang dilakukan Lowe di sekolah musim panas setahun sebelumnya untuk mendapatkan kreditnya, jadi dia memanggilnya dan Corey Jordan untuk menjelaskan apa yang diperlukan. Dia juga menghantar e-mel kepada tutornya – Miss Brown untuk sains dan Miss Honey untuk bahasa Inggeris – dan memberitahu mereka untuk memberitahu dia jika Lowe tidak muncul. Itu tidak perlu.

“Grednya sempurna,” kata Harvey, yang menyaksikan Lowe semakin membuka rasa ingin tahu akademiknya di Utah, di mana dia memperoleh rata-rata B sebagai jurusan komunikasi dan menduduki gelaran kehormatan dalam tiga semester. Salah satu penghargaannya ialah ibunya, Donna Lowe-Stern, berada di luar penjara pada waktunya untuk menemaninya dalam lawatan rekrutmennya ke Utah.

Bandar Salt Lake nampaknya tempat yang sempurna. Kyle Whittingham, ketua jurulatih Utah, memberitahu ibu Lowe – seperti yang dilakukan oleh ibu bapa semua pemainnya – bahawa anaknya akan menjadi keluarga, dengan staf pelatih yang penuh dengan ayah dan bilik persalinan yang penuh dengan saudara lelaki. Ia akan menjadi tempat berlindung dalam setiap cara yang dapat dibayangkan – dan di mana Lowe berkembang sehingga masalah menemuinya.

Namun, pada hari Isnin, hanya ada banyak keselesaan untuk diberikan. Whittingham mengumumkan bahawa seragam No. 22 – yang dipakai Lowe musim ini untuk menghormati Jordan, yang memakainya musim lalu – akan dihentikan. Dia juga mengatakan dia akan memberikan sumbangan pertama untuk membiayai beasiswa yang akan dinamakan sebagai penghormatan Lowe, sesuai dengan yang ditubuhkan oleh Utes untuk Jordan.

Ketika Whittingham berdiri di luar gereja, ibu Lowe – menangis sambil menangis – memeluknya dan mengucapkan terima kasih atas semua yang telah dilakukannya untuk anaknya dan, dalam dua minggu terakhir, untuk keluarganya. Dia memberi jaminan bahawa mereka akan sentiasa keluarga.

Beberapa minit sebelumnya, layanan pulang Baptis selama dua jam, dipenuhi dengan tawa, tangisan, tepukan, muzik, nyanyian dan beberapa amen, telah berakhir dengan perarakan. Seorang lelaki memegang bola sepak secara tinggi dan secara metodik dan teater melangkah ke arah pintu. Shah dan Scalley, jurulatih, dan segelintir pemain mengikuti sambil membawa keranda. Awal tahun ini, Lowe adalah antara yang membawa Jordan untuk kali terakhir.

Ketika mereka melangkah ke bawah sinar matahari sore, keranda itu mereda ke belakang Cadillac hitam yang terdengar. Ketika di tempat, pemain dan jurulatih mundur dan Whittingham dipanggil untuk tugas terakhir. Dia diminta menutup pintu.

Kitty Bennett menyumbang penyelidikan.

Related Site :
mefindcoupon.com
phrozenblog.com
panoramaroc.com
fakemichaelkorsshop.com
lastrss.oslab.net