Rangers, Syaitan dan Penduduk Pulau Semua Mencari Hari yang Lebih Baik
Sports

Rangers, Syaitan dan Penduduk Pulau Semua Mencari Hari yang Lebih Baik

Ia berjarak 29.5 km dari Elmont, NY, ke Newark, dan di koridor kecil Amerika Syarikat ini terdapat tiga daripada 32 pasukan NHL: the Devils, the Rangers, and the Islanders, tidak lama lagi akan pindah ke Elmont dari rumah Long Island mereka yang berderak di Uniondale.

Dengan kelebihan jumlah hoki ini – hampir 10 peratus NHL – kawasan metropolitan New York semestinya gila. Tetapi hoki dan Big Apple dan sekitarnya mempunyai hubungan yang bermasalah kadang-kadang, dan ini adalah salah satu masa itu.

Rangers? Mereka kehilangan playoff tiga dalam empat tahun terakhir. Mereka terakhir kali mengangkat Piala Stanley pada tahun 1994, mengakhiri kemarau selama 54 tahun dan menenggelamkan peminat-peminat Islanders yang biasa melaungkan “1940!” untuk memperingati kejuaraan Rangers sebelumnya.

Syaitan? Warisan mereka berada di kaca spion, setelah gagal membuat playoff dalam lapan dari sembilan tahun terakhir setelah kalah di final 2012, dan mengalami tiga musim kalah berturut-turut. Ini adalah kejayaan dari pasukan yang berjaya merebut tiga Piala Stanley, yang terakhir mereka pada musim 2002-3.

Penduduk Pulau? Boleh tahan. Satu pasukan playoff tiga kempen terakhir, dan masih memiliki rekod yang mengagumkan: Mereka adalah pasukan sukan Amerika Utara terakhir yang memenangi empat kejuaraan berturut-turut, yang mereka hadapi pada musim 1982-83.

Apa yang membuat catatan itu istimewa adalah, 10 tahun sebelumnya, pada awal penubuhan mereka, mereka mengumpulkan kerugian paling banyak dari mana-mana pasukan dalam sejarah NHL.

Kini terdapat gurun yang luas dari tongkat yang patah, tuala kotor dan skate yang tidak terbakar yang membentang dari Long Island ke Midtown Manhattan hingga New Jersey. Ambil Iblis. Dalam kekecewaan mereka selama sembilan tahun, peminat mereka di rumah menyaksikan mereka menang hampir separuh permainan mereka – sekitar 55 peratus. Tidak jauh lebih baik di seberang Hudson, di mana Rangers telah memberikan kemenangan kepada peminat Madison Square Garden sebanyak 55 peratus sepanjang empat tahun terakhir.

Tetapi Islanders tampil sangat baik di kandang tiga tahun playoff terakhir ini, berjaya menguasai 71 peratus permainan mereka. Namun, mereka memerlukan sedikit masa untuk bergerak musim ini – mereka bermain 13 perlawanan pertama di jalan dan tidak akan berada di arena baru mereka sehingga akhir November. The Isles adalah pasukan jalan raya yang cukup bagus, setelah menguasai sekitar 55 peratus permainan tandang mereka selama tiga tahun terakhir ini. Mereka dapat menghabiskan musim dengan kuat, kerana 41 dari 69 perlawanan terakhir mereka ada di rumah dan peminat mereka sudah membeli 15,000 tiket musim.

Perasaan ganjil untuk menjadi pasukan New York atau New Jersey dan disukai oleh bailiwick anda sendiri, itulah yang berlaku apabila ketiga-tiga orang ini saling berkunjung. Ketika penduduk Pulau diciptakan pada tahun 1972, dan Rangers mengunjunginya di Coliseum, raungan untuk Rangers lebih kuat daripada di Kepulauan. Lagipun, peminat hoki di Long Island telah berkembang sebagai pengikut Ranger. Sudah tentu, peminat Islander tidak tahan dengan Rangers. Idea untuk dicemooh tidak jauh dari tempat anda bermain tidak biasa. Seseorang tidak dapat membayangkan, katakanlah, Bruins dicemooh jika mereka pergi ke Wellesley, 26 batu dari Boston.

Apa rasanya persembahan untuk ketiga-tiga pasukan? Sebelas pemain boleh membuat tuntutan itu, dan John Vanbiesbrouck, penjaga gol, sejauh ini adalah yang terbaik.

“Ini aneh, pasti,” kata Vanbiesbrouck, 58, ketika ditanya tentang menjadi pemain pelawat hanya beberapa batu dari markas kediamannya. “Setiap pasukan mengendalikan diri mereka secara berbeza.”

Dia ingat perbezaan antara arena – Nassau Coliseum adalah “tempat yang sukar untuk bermain, orang ramai yang sangat kasar. The Devils tidak mempunyai sebilangan besar peminat yang anti-Ranger. “

Vanbiesbrouck, pemenang Trofi Vezina pada tahun 1986 sebagai penjaga gol utama liga ketika dia bersama Rangers, kini menjadi penolong pengarah eksekutif yang bertanggungjawab dalam urusan global untuk Hoki USA. Sebilangan besar kariernya dihabiskan dengan Rangers – sembilan musim penuh bermula pada tahun 1983. Dia kemudian bermain untuk Florida Panthers dan Philadelphia Flyers sebelum kembali ke New York – kali ini untuk Islanders pada tahun 2001. Kemudian musim itu dia diperdagangkan ke Iblis, untuk siapa dia bermain setahun tambahan.

“Saya akan mengatakan bahawa Iblis dan Kepulauan pasti mempunyai persaingan dengan Rangers tetapi tidak banyak di antara mereka,” katanya. “Persaingan dibangun di playoff, dan Rangers telah melakukan pertempuran epik di playoff dengan kedua pasukan.”

Rangers hari ini meneruskan usaha mereka untuk kestabilan: Gerard Gallant akan menjadi jurulatih ke-11 sejak mereka merebut Piala Stanley pada tahun 1994.

The Devils mengalami lebih banyak pergolakan: Lindy Ruff, yang mengambil alih musim lalu, adalah jurulatih ke-14 kelab sejak memenangi Piala pada tahun 2003. Rumumnya sungguh mengagumkan.

Dan Penduduk Pulau? Walaupun mereka terus menukar pemilik, mereka merupakan francais yang paling stabil dari ketiga dari segi ketua jurulatih dan momentum membangun di atas es. Barry Trotz berada di belakang bangku simpanan selama tiga musim terakhir – jurulatih ke-16 sejak kejuaraan terakhir pasukan pada tahun 1983 (Al Arbor, jurulatih pemenang piala mereka yang meninggal pada tahun 2015, kembali dua kali).

Hoki di kawasan New York terus berubah sekarang bahawa para Islanders, yang lari ke Brooklyn, kembali ke Long Island dan tidak lama lagi akan berada di rumah baru mereka. Ini mengingatkan kesukaran yang dihadapi oleh para pencipta ketiga pasukan ini dalam memberikan nama kelab hoki mereka. Mari hadapi – menamakan pasukan hoki di Metropolitan New York tidak semestinya, katakanlah, menamakan pasukan Toronto Maple Leafs, atau Montreal the Canadiens, atau Vancouver the Canucks. Api Calgary? Nah, mereka sebenarnya memulakan kehidupan di Atlanta dan hanya menyimpan nama samaran, Calgary tidak ada kaitan dengan pembakaran Atlanta semasa Perang Saudara.

The Devils sebenarnya adalah Colorado Rockies, pasukan nomad yang tidak dapat menarik peminat di tempat kelahiran mereka di Kansas City, Mo., atau rumah angkat mereka di Barat. Ketika mereka merencanakan pindah ke New Jersey, pertanyaan mengenai nama muncul. Terdapat makhluk legenda yang kononnya tinggal di New Jersey Pine Barrens yang disebut Jersey Devil. Nama itu dicadangkan, tetapi pemilikan Setan takut gereja Katolik menentangnya dan idea itu ditinggalkan – untuk sementara waktu. Suara di seluruh negeri dipanggil dengan sejumlah 11 nama untuk pengambilan (termasuk “Patriots”). Pada akhirnya, Setan mendapat undian terbanyak.

Bagi Rangers, penganjur tinju dan domo utama Madison Square Garden pada tahun 1920-an adalah seorang yang bernama Tex Rickard. Jadi pasukan hoki yang baru dibuat menjadi Tex’s Rangers.

Penduduk Pulau? Pemilik mahukan nama “New York.” Semua orang mahu mengalahkan pasukan dari New York, jelas mereka. Plus ia menawarkan pemasaran terbina dalam. Orang-orang dan ahli politik Nassau County menginginkan “Long Island” – bagaimanapun, mereka membina mereka arena. Akhirnya, sebagai anggukan kepada Long Island, mereka menjadi Penduduk Pulau New York – menjaga pengiktirafan kota besar bersama dengan hubungan Long Island.

Sekarang, pada akhir November, mereka sekali lagi akan kembali ke Long Island apabila arena mereka sudah siap. Kemungkinan peminat akan menyambut mereka dengan mesra, tidak seperti penggemar Ranger yang kecewa memperlakukan wira mereka dalam kegelisahan pada awal 1960-an, ketika seorang pemain mengatakan tentang hal itu, dan pemergian dari rumahnya di pinggir bandar, “Bermain di Madison Square Garden adalah seperti bermain dalam permainan jalan raya. “

Ironinya bermain di persekitaran Big Apple untuk pemain hoki adalah bahawa walaupun mereka berada di rumah mereka berada di jalan raya.

Related Site :
mefindcoupon.com
phrozenblog.com
panoramaroc.com
fakemichaelkorsshop.com
lastrss.oslab.net