Program Tenis di Kolej Hitam Bersejarah Mendapat Peningkatan
Sports

Program Tenis di Kolej Hitam Bersejarah Mendapat Peningkatan

Rochelle Houston mempunyai kelebihan. Ayahnya, Joe Goldthreate, adalah pelatih tenis legenda di Nashville, yang mengajarinya bukan hanya cara bermain permainan, tetapi juga bagaimana melatihnya.

Houston kini menjadi ketua tenis di Florida A&M, yang sehingga baru-baru ini bermaksud dia melatih kedua-dua pasukan. Tetapi pasukan lelaki dipotong pada tahun 2020 kerana kekurangan dana, dan pasukan wanita berjaya melakukannya. Pasti tidak menikmati kemudahan mewah dan pengambilan anggaran dari banyak program Bahagian I yang besar.

Itu tipikal bagi banyak, jika tidak semua, dari 38 kolej dan universiti Black yang mempunyai program tenis. Untuk menolongnya, Persatuan Tenis Amerika Syarikat telah memulakan program pemberian dana untuk menyumbang dana kepada program kuliah tersebut, dengan tujuan utama untuk meningkatkan peluang bagi pemain warna, terutama wanita, untuk menjadi pelatih dan mengembangkan permainan.

“Ada kebutuhan sangat,” kata Houston pada hari Rabu dari pejabatnya di Tallahassee, Fla. “Kami tidak memiliki banyak dana. Kami hampir tidak sampai. Program ini akan banyak membantu. “

Pemberian ini diberi nama David Dinkins, bekas walikota New York yang merupakan ahli lembaga USTA dan pemain tenis lama, peminat dan penyokong aktif. Sekiranya bukan kerana sokongan dan campur tangan Dinkins, Terbuka AS mungkin tidak lagi berada di New York, dan mungkin tidak mempunyai tempat pamerannya, Stadium Arthur Ashe, yang terbesar di tenis.

Geran Pelatih USTA David N. Dinkins HBCU pada mulanya akan menawarkan geran hingga $ 2,500 untuk setiap sekolah, tetapi angka itu dapat meningkat jika dana dilakukan. Wang itu dapat digunakan untuk berbagai bidang di mana banyak program tenis HBCU kekurangan dana, termasuk untuk merekrut dan peralatan asas.

“Anggaran pengambilan kami sangat terhad,” kata Houston, “Tetapi mungkin ini dapat membantu kami mendapatkan raket baru untuk gadis-gadis, atau tali dan pakaian seragam, seperti itu. Kadang-kadang kita tidak mampu. “

USTA akan mengumumkan pemberian itu pada hari Khamis sebagai sebahagian daripada hari untuk meraikan Dinkins, yang meninggal pada bulan November 2020 pada usia 93. Dinkins bertemu dengan isterinya, Joyce, yang meninggal pada Oktober 2020 pada usia 89 tahun, ketika kedua-duanya menghadiri Universiti Howard, satu dari HBCU perdana Terbuka AS akan menampilkan acara “HBCU Live” sepanjang hari pada hari Khamis, termasuk persembahan oleh kumpulan Howard di dalam Stadium Ashe sebelum perlawanan malam.

“Ini benar-benar menyakitkan bagi seluruh keluarga kami,” kata David Dinkins, Jr, seorang naib presiden kanan untuk program sukan di rangkaian Showtime. “Ini adalah tahun yang sangat sukar sejak ibu dan ayah meninggal, tetapi kasih dan sokongan yang kami terima, termasuk perkara seperti ini, sangat bijaksana dan membuatnya sedikit lebih mudah ditanggung.”

Dinkins menambah bahawa sokongan ayahnya untuk tenis melampaui Terbuka AS hingga tenis akar umbi, dan bahawa program pemberian dana itu sangat bermakna baginya.

“Dia pasti menyukai ini,” kata Dinkins, Jr.

Konsepnya adalah idea Marisa Grimes, ketua kepelbagaian dan kemasukan USTA. Walaupun dia tidak mengikuti HBCU (dia pergi ke University of Maryland), dia masuk ke pekerjaan baru pada bulan Januari mencari cara untuk membantu menyokong program tenis HBCU dan meningkatkan barisan pelatih warna, terutama wanita.

“Ini adalah cara bagi kita untuk membawa lebih banyak orang kulit dan wanita ke dalam profesion bimbingan,” kata Grimes. “Ini adalah kesempatan untuk memanfaatkan pemain yang memiliki tingkat pengalaman, tetapi mungkin belum melihat jalan untuk melatih. Banyak program HBCU kekurangan dana. “

Grimes mengatakan pemain kolej boleh mendapatkan bantuan kewangan melalui proses pensijilan kejurulatihan yang akan membantu mereka bukan sahaja setelah mereka lulus, tetapi juga dapat memberi mereka pendapatan ketika melatih di kem dan klinik pada musim panas. Sebaik sahaja program HBCU mencapai ambang tertentu pemain yang melalui bengkel pensijilan bimbingan tersebut, sekolah tersebut akan layak mendapat hibah Dinkins.

Harapannya adalah bahawa dengan lebih banyak pelatih warna dan lebih banyak pelatih wanita tersebar di seluruh komuniti tenis, ini akan mendorong lebih banyak penyertaan.

“Bagi orang muda untuk melihat pelatih yang kelihatan seperti mereka dan mencerminkan latar belakang mereka adalah masalah besar,” kata Grimes. “Kami ingin memastikan ada panutan bagi pemain muda itu, yang dapat mengatakan, ‘Oh, mungkin sukan ini juga untuk saya.'”

Houston, jurulatih Florida A&M, mengatakan dia adalah contohnya, terutama kerana jurulatihnya adalah ayahnya Goldthreate, yang dimasukkan ke Black Tennis Hall of Fame tahun lalu. Houston bermain di FAMU dan merupakan pemain perseorangan dan beregu wanita nombor satu pasukan, dan pada tahun 2002 dinobatkan sebagai pasukan Persidangan Atletik Mid-Eastern (yang merangkumi Howard) pada tahun 2002.

Dia kembali menjadi jurulatih di Nashville tetapi kembali ke Tallahassee untuk melatih FAMU pada tahun 2015. Dia mengatakan bahawa pengalamannya, setelah belajar dari ayahnya, membuatnya lebih mudah baginya, tetapi yang lain tidak memiliki panutan yang sama.

“Apa sahaja yang akan membantu pemain muda lain menyedari bahawa mereka boleh menjadi jurulatih, akan membantu,” katanya, “terutama untuk wanita. Segala-galanya menjadi sedikit lebih baik dalam hal itu, tetapi kita mempunyai cara untuk pergi. “

Related Site :
mefindcoupon.com
phrozenblog.com
panoramaroc.com
fakemichaelkorsshop.com
lastrss.oslab.net