Pada Terbuka AS, Raducanu dan Fernandez Memalsukan Sambungan Dalam
Sports

Pada Terbuka AS, Raducanu dan Fernandez Memalsukan Sambungan Dalam

Kami menyesuaikan diri dengan cepat. Ini adalah sebahagian daripada semangat manusia, sama ada kita adalah bintang tenis remaja atau orang-orang yang berbaris dan duduk untuk menontonnya di stadium tenis terbesar di dunia.

Dua minggu yang lalu, sebilangan besar dari kita tidak pernah mendengar tentang Leylah Fernandez atau Emma Raducanu. Fernandez tidak pernah melepasi pusingan ketiga dalam kejohanan besar dan telah berjuang untuk mendapatkan penampilan terbaiknya dalam beberapa minggu terakhir. Raducanu menyertai lawatan itu dengan sungguh-sungguh hanya pada musim panas ini dan harus melalui kejohanan kelayakan di luar Broadway untuk mendapatkan tempat di Terbuka AS.

Tetapi pada hari Sabtu, ketika Fernandez, 19, dan Raducanu, 18, pergi ke gelanggang untuk salah satu final Grand Slam yang paling tidak mungkin, kami sudah mempunyai hubungan.

Mereka dengan berani bekerja melalui undian wanita semasa Terbuka AS yang istimewa ini, yang penuh dengan persahabatan antara pemain dan orang ramai setelah jarak setengah tahun terakhir.

Pada hari Sabtu, mereka yang telah mengikuti kemajuan mereka yang tidak dijangka sudah mengetahui tentang kekuatan mereka, latar belakang pelbagai budaya dan juga kebiasaan mereka: jengkel Fernandez di belakang garis dasar sebelum berjalan ke depan untuk melayani, kebiasaan Raducanu meniup jari-jarinya di antara titik-titik seolah-olah menjadi sejuk tangan yang sangat panas.

Tetapi yang paling mencolok pada hari Sabtu adalah seberapa cepat kedua pemain tanpa biji menyesuaikan diri dengan peristiwa besar ini, dengan tenang memberikan wawancara televisyen pramusim yang teliti, berjalan melewati petikan Billie Jean King di dinding terowong, yang mengatakan bahawa “tekanan adalah hak istimewa,” dan kemudian berjalan melewati Raja sendiri ketika mereka muncul di bawah sinar matahari petang untuk peluang terbesar dalam karier pendek mereka.

Itu semua baru, tetapi anda tidak akan mengetahuinya ketika bola bermain, kerana kedua-duanya menyerang pukulan tanah mereka dan melakukan yang terbaik untuk merebut kesempatan itu walaupun setelah hampir dua hari penuh memikirkan pertarungan ketika mereka memenangi separuh akhir mereka .

Selepas perkenalan, Fernandez meraih kemenangan backcand crosscourt pada titik pembukaan. Raducanu kemudiannya menumbuk pemenang backhand untuk menahan servis dan memenangi perlawanan pembukaan.

Final Grand Slam, walaupun dengan pemain yang lebih berpengalaman, terlalu cepat dapat menjadi trafik sehala. Tenis adalah permainan momentum, dan format terbaik dari tiga set yang digunakan oleh wanita memberikan lebih sedikit masa untuk mengubah arus berbanding format terbaik dari lima yang digunakan oleh lelaki.

Tetapi Raducanu dan Fernandez sama-sama bertahan, memperluas aksi dengan kepantasan dan kemampuan pertahanan mereka dalam perjalanan, tetapi lebih mengagumkan menamatkan poin dengan penuh kewibawaan ketika mereka telah mencipta ruang untuk mencari pemenang.

Gaya mereka berbeza dalam beberapa cara. Fernandez yang kidal menggunakan lebih banyak putaran dan senang menggunakan drop shot. Raducanu tangan kanan lebih menyukai kekuatan langsung dan memiliki kemampuan untuk berlari di belakang tangannya dalam sekejap dan merobek pukulan depan ke depan yang dapat dikaitkan dengan Roger Federer.

Tetapi Fernandez dan Raducanu adalah bakat tenis kontemporari dalam kemampuan mereka untuk mempertahankan kecepatan dan konsistensi dari posisi badan yang rendah, lutut mereka sering menyentuh gelanggang.

Sebilangan rali yang diperpanjang mereka berlangsung dengan hebat pada hari Sabtu ketika mereka menukar baut pukulan tangan dua tangan dengan nary menggerutu, kasut mereka memekik di hardcourt ketika mereka masing-masing fokus untuk menjadi juara Terbuka AS.

Hanya Raducanu yang akan mendapat kepuasan itu, dan walaupun skor 6-4, 6-3 akan terlihat cukup miring dalam buku sejarah, siapa pun yang menontonnya akan tahu bahawa pertandingan itu jauh lebih lemah daripada itu.

“Dua wanita muda ini adalah hadiah untuk tenis, hadiah mutlak,” Andy Roddick, juara lelaki Terbuka AS 2003, menulis dalam catatan di Twitter.

Fernandez belum menjadi juara Grand Slam sendiri, tetapi dia adalah pejuang kelas dunia yang berjalan di antara titik dengan tekad seseorang yang dalam perjalanannya untuk memecah perkelahian.

Dan setelah kehilangan set pertama bolak-balik, dia mempunyai setiap alasan untuk tetap mempercayai peluangnya setelah sekian lama dia bertarung dengan pemain teratas di Flushing Meadows. Dia mengecewakan tiga pemain yang berada di kedudukan lima teratas – Naomi Osaka, Elina Svitolina dan Aryna Sabalenka – serta Angelique Kerber, bekas pemain nombor satu dalam bentuk kebangkitan.

Fernandez telah mengalahkan mereka, jadi ketika Raducanu mendahului 5-2 di set kedua tetapi tidak dapat mengubah dua mata pertamanya pada servis Fernandez, Fernandez tersengih di antara mata seolah-olah dia tahu sesuatu yang belum ada yang disyaki oleh orang lain.

Mengapa dia tidak boleh mempercayai kemunculan semula pada tahap akhir ini? Tetapi ketika dia mendapat titik penembusan pada pertandingan berikutnya, dia harus menunggu untuk memainkannya karena Raducanu, yang telah mengikis tulang punggung kirinya ketika meluncur untuk melakukan tembakan, mengambil masa cedera untuk membersihkan darah yang mengalir dan cedera dibalut.

Itu sesuai dengan peraturan, tetapi dalam permainan pemikir ini yang surut, ini adalah penghentian yang mungkin membuat perbezaan. Fernandez, setelah menyatakan rasa tidak senangnya dengan jeda kepada pegawai, mendorong pukulan depan ke depan, dan Raducanu kemudian menyelamatkan titik rehat kedua dengan pukulan overhead.

Dia kembali bermain dengan Stadion Arthur Ashe dan mungkin sebahagian besar Britain terjaga, ketika pertandingan disiarkan pada waktu perdana di negara asal Raducanu.

Kali ini, dia tidak tersentak, mengejutkan Fernandez dengan servis yang bagus di bawah T yang memberikannya arahan untuk melakukan rali dan membawanya poin ketiga.

Dia mempertimbangkan pilihannya, melemparkan bola tinggi dan memukul ace untuk menjadi pemain kelayakan pertama dalam sejarah panjang tenis yang memenangi gelaran tunggal Grand Slam. Dalam 10 perlawanan, dia tidak pernah kalah satu set.

“Saya tidak pernah menyangka akan melihatnya, jadi saya terkejut,” kata King, yang melihat dari berdiri ketika Raducanu menjatuhkan raketnya dan jatuh ke gelanggang, tangannya menutupi wajahnya.

Ia adalah saat transformatif, yang membuat kedua-dua pemain menangis. Tetapi yang tampak luar biasa ketika pertandingan berakhir adalah hal yang sama yang luar biasa ketika dimulakan: ketenangan dan kemampuan menyesuaikan diri dari kedua finalis muda.

Dan ketika Fernandez mengambil mikrofon, matanya masih merah, dia mempunyai pikiran untuk mengatakan apa yang dia rencanakan untuk katakan pada hari Sabtu pahit ini, ulang tahun ke-20 serangan 11 September.

“Saya tahu pada hari ini sangat sukar bagi New York dan semua orang di sekitar kita,” katanya. “Saya hanya berharap saya dapat sekuat dan tahan seperti New York selama 20 tahun terakhir.”

David Waldstein menyumbang laporan.


Related Site :
mefindcoupon.com
phrozenblog.com
panoramaroc.com
fakemichaelkorsshop.com
lastrss.oslab.net