Membongkar Misteri Tersembunyi di Gua Glacier Vast
Sports

Membongkar Misteri Tersembunyi di Gua Glacier Vast

Saya terjuntai dari tali nilon nipis, sekitar 250 kaki dari bahagian bawah batang berais. Sambil melihat ke atas, saya melihat salji spindrift – salji yang menyilaukan menjadi hiruk-pikuk oleh angin yang melolong – yang menghempap ​​pasir di pintu masuk, kira-kira 20 kaki di atas saya. Saya gembira berada di luar cuaca, mendiamkan diri.

Sambil mataku menyesuaikan diri dengan cahaya yang lebih rendah, aku mendapati diriku menatap jurang yang jauh lebih besar daripada apa yang aku rasa mungkin kita dapati di bawah permukaan lapisan ais Greenland.

Yang dapat saya fikirkan adalah: “Ini tidak seharusnya ada di sini.”

Ia adalah tahun 2018, dan saya dalam ekspedisi bersama Will Gadd, seorang atlet pengembaraan Kanada, untuk menjelajah moulins, atau gua menegak raksasa, di lapisan ais Greenland. Will sudah berada di bahagian bawah batang. Dari sudut pandang saya, dia kelihatan seperti serangga dengan lampu depan.

Pada pandangan pertama, Will dan saya adalah pasangan ganjil untuk ekspedisi. Will adalah salah satu pendaki ais profesional terbaik di dunia. Dia ditaja oleh Red Bull. Dia memenangi X Games, pertandingan sukan ekstrim ESPN, dan bergaul dengan Jimmy Chin, seorang pendaki gunung dan pembuat filem profesional.

Sebaliknya, saya adalah profesor geologi di University of South Florida. Saya mengajar pelajar mengenai fizik air bawah tanah. Saya telah bergaul dengan … saintis. Kami tidak mempunyai bulatan sosial yang sama.

Saya berakhir di Greenland bersama Will kerana dia ingin membuat filem ekspedisi yang memusatkan perhatian pada perubahan iklim. Will berusia pertengahan 50-an. Sepanjang kariernya yang panjang, dia telah melihat perubahan iklim menghapus pendakian ais dan mengecilkan glasier. Dia melancarkan filem itu ke Red Bull. Mereka menyukainya. Dan ekspedisi Beneath the Ice dilahirkan.

Akan mengikat saya kerana saya menulis Ph.D. disertasi mengenai gua glasier dan telah mempelajarinya lebih dari 15 tahun. Saya sepatutnya menjadi pakar sains, tetapi saya pasti tidak merasa seperti menatap lubang besar itu.

Saya memulakan perjalanan secara tidak sengaja kepada pakar gua glasier pada tahun 2004 sebagai pelajar geologi sarjana di Eastern Kentucky University. Seorang rakan bersama menjemput saya dalam perjalanan memanjat batu dengan Dr. Doug Benn, ahli glasiologi dari University of St. Andrews, di Scotland. Semasa saya ponteng kelas untuk meneroka dan memetakan gua dekat kampus, Doug sedang mengkaji bagaimana iklim pemanasan mencairkan glasier Gunung Everest ke dalam rangkaian tasik. Sebilangan tasik ini disalirkan secara besar-besaran melalui gua-gua di dalam ais, kadang-kadang dengan akibat buruk bagi kampung, empangan dan kemudahan hidroelektrik di bawah. Ahli glasiologi tidak memahami bagaimana gua ini terbentuk dan oleh itu tidak memahami apa saliran tasik yang terkawal.

Di antara pendakian, dan kemudian di atas bir, saya dan Doug yakin bahawa kami dapat memahami bagaimana gua-gua glasier terbentuk di wilayah Everest – seandainya kami dapat meneroka dan memetakannya. Walaupun saya tidak pernah melihat glasier, dan Doug hanya sempat mengunjungi beberapa gua, kami menganggap bahawa menggabungkan pengalaman glaciologi dan pendakian gunung Doug dengan latar belakang saya dalam penerokaan dan pemetaan gua dapat membantu kami mengetahui bagaimana menjelajahi beberapa gua tertinggi di dunia , dan mungkin juga bertahan dalam ekspedisi itu.

Pada ekspedisi pertama kami pada bulan November 2005, kami menghabiskan masa selama tujuh minggu untuk menjelajah dan memetakan gua glasier di ketinggian di atas 16.400 kaki di wilayah Everest, termasuk gua-gua yang berjalan kaki singkat dari markas Gunung Everest. Terengah-engah menghirup udara yang tipis, kami terselamat dari lereng batu, jatuh ais dan lantai gua yang runtuh. Dan kami perlahan-lahan mempelajari rahsia gua glasier.

Gua gletser di wilayah Everest, kami dapati, terbentuk di sepanjang serpihan serpihan berliang di dalam ais. Air dari tasik di permukaan glasier akan mengalir melalui serpihan puing-puing dan mencairkan ais di sekitarnya untuk membentuk sebuah gua. Gua kemudian dapat membesar dengan cepat apabila kadar pencairan meningkat, memungkinkan seluruh tasik mengalir melaluinya.

Setelah membongkar misteri ilmiah pertama saya, saya terpikat. Saya menamatkan ijazah sarjana saya pada tahun 2006 dan mula bekerjasama dengan Doug dan senarai rakan kolaborasi yang semakin meningkat untuk meneroka dan memetakan puluhan gua glasier lain di Alaska, Nepal dan Svalbard, Norway, pertama sebagai pelajar siswazah, kemudian sebagai rakan pasca doktoral dan akhirnya sebagai guru besar. Sepanjang perjalanan, saya belajar bagaimana memotret kegelapan beku sehingga saya dapat berkongsi penemuan kami dengan para saintis yang tidak mempunyai kemahiran kemahiran teknikal untuk menjelajah gua gletser.

Penemuan yang kami buat di bawah glasier dunia dalam dekad berikutnya membantu kami mendokumentasikan peranan yang dimainkan oleh gua glasier dalam memediasi bagaimana glasier bertindak balas terhadap perubahan iklim. Di Nepal, di mana serpihan tebal di permukaan glasier seharusnya melindungi glasier daripada lebur, kami mendapati gua gletser sedang mencairkan ais di bawah serpihan. Gua mengubah glasier Everest menjadi keju Swiss dan membusuknya dari dalam ke luar.

Di bahagian lain dunia, termasuk di Alaska dan Svalbard, gua-gua glasier mengikuti patah di dalam ais dan menyalurkan sungai air lebur ke dasar glasier. Gelombang air lebur musim panas melincirkan hubungan antara ais dan batuan yang mendasari dan menyebabkan glasier meluncur lebih cepat daripada yang berlaku sekiranya air lebur tidak ada.

Semasa saya menjelajah gua gletser di seluruh dunia sebelum bekerja dengan Will, ada satu tempat yang belum pernah saya terokai: bahagian dalam lapisan ais Greenland.

Lapisan ais Greenland memanjang lebih dari 650,000 batu persegi – kira-kira seukuran Alaska. Sekiranya meleleh sepenuhnya, ia dapat menaikkan permukaan laut sebanyak 23 kaki.

Setiap musim panas, kenaikan suhu mengubah permukaan beku pinggir lapisan ais Greenland menjadi rangkaian sungai dan tasik. Semua sungai, dan banyak tasik, lenyap menjadi ikan moulin dan terus mengalir ke arah laut di sepanjang permukaan lembaran ais dan dasar berbatu di bawahnya. Apabila aliran air meleleh ke antara muka meningkat, geseran antara ais dan dasar laut berkurang, dan lapisan es semakin cepat, menghantar ais ke lautan lebih cepat daripada pada musim sejuk.

Sebilangan ahli glasiologi bimbang kerana pemanasan iklim memicu pencairan lebih banyak, dan gua-gua baru terbentuk di kawasan lapisan es yang sebelumnya tidak mencair, pelinciran yang meningkat dapat menyebabkan lapisan es membuang ais ke lautan dan menaikkan permukaan laut lebih cepat dari yang diharapkan.

Dengan dana dari National Science Foundation, saya dapat mendirikan khemah terpencil untuk mengkaji bagaimana aliran air ke dalam gua mempengaruhi pergerakan lapisan ais semasa musim panas. Tetapi saya benar-benar ingin kembali pada musim gugur, ketika suhu sejuk mematikan bekalan air leleh ke moulin dan menjadikannya selamat untuk diterokai. Oleh itu, ketika Will Gadd menghantar e-mel kepada saya dan bertanya sama ada saya mahu “melakukan sesuatu yang hebat” di gua gletser Greenland, saya sudah bersedia untuk pergi. Saya ingin melihat apakah idea yang saya kembangkan mengenai gua glasier dari glasier lain berfungsi di Greenland.

Setelah bekerja di banyak gua glasier yang berbeza, saya fikir saya telah memikirkannya. Tetapi ketika saya menjuntai di tengah-tengah batang ais yang besar di lapisan ais Greenland, bingung dengan ukurannya yang sangat besar, saya menyedari gua gletser masih menyimpan kejutan untuk saya, dan masih ada lagi misteri yang tersisa untuk diselesaikan.

Jason Gulley adalah profesor geologi di University of South Florida dan jurugambar persekitaran, sains dan ekspedisi yang berpusat di Tampa, Fla. Anda boleh mengikuti karyanya di Instagram.

Hasil kerja lapangannya di Greenland disokong oleh geran dari National Science Foundation. Kerja lapangannya di Nepal disokong oleh geran dari National Geographic Society.


Related Site :
mefindcoupon.com
phrozenblog.com
panoramaroc.com
fakemichaelkorsshop.com
lastrss.oslab.net