Mahkota Triple berada dalam jangkauannya.  MVP Mungkin Tidak.
Baseball

Mahkota Triple berada dalam jangkauannya. MVP Mungkin Tidak.

Bola itu meluncur dari tongkat Vladimir Guerrero Jr. pada jarak 114 batu sejam. Ia mempunyai sudut peluncuran 15 darjah yang sangat tidak masuk akal, dan mendarat tepat di atas pagar di ladang kiri, 356 kaki dari piring rumah. Dan dengan itu – larian rumah ke-45 tahun ini – Guerrero menjadi milik utama Liga Perdana Inggeris. Satu di hadapan Shohei Ohtani.

Dengan Guerrero memimpin AL dalam rata-rata pemukul (.318) hingga hari Isnin, dan ketika ini hanya empat larian di belakang pemimpin AL (103 untuk 107 Jose Abreu), mahkota tiga kali ke-27 dalam sejarah liga utama tiba-tiba nampaknya mungkin.

Itu adalah had sempurna untuk tahun di mana Guerrero yang langsing telah menyedari potensinya yang sangat besar, telah meletakkan pasukannya untuk penampilan kedua postseason berturut-turut, dan telah melakukan semuanya walaupun Toronto Blue Jays terpaksa bermain permainan kerusi muzik untuk taman permainan rumahnya sepanjang musim. Namun walaupun jumlahnya, dan pencapaian pasukannya, Guerrero harus dianggap sebagai underdog yang cukup besar bagi Ohtani, sensasi dua arah para Malaikat, dalam perlumbaan untuk memenangi Anugerah Pemain Paling Bernilai Liga Amerika.

Sekeras yang mungkin untuk dibayangkan, mengingat penghormatan tiga mahkota terus ada, hasil dalam pemungutan suara memiliki banyak preseden sejarah. Tanya saja Ted Williams, yang memenangi mahkota tiga kali ganda AL pada tahun 1942 dan 1947 hanya untuk menduduki tempat kedua dalam pengundian MVP dua tahun ini.

Musim ini, pengundi hampir tidak boleh salah.

Guerrero bermain untuk pasukan teratas dan mendahului liga dalam larian, hit, home run, rata-rata batting, peratusan asas dan peratusan slugging hingga Isnin. 6.2 kemenangan ofensif di atas penggantian adalah yang kedua dalam jurusan Bryce Harper Philadelphia, dan dia mempunyai narasi yang baik sebagai MVP dari Game All-Star tahun ini.

Ohtani, bagaimanapun, melakukan perkara yang tidak pernah dilakukan oleh siapa pun. Dibebaskan dari batasan yang pernah dilakukannya pada masa lalu, dia telah melakukan 44 larian rumah dan mencuri 23 pangkalan, hingga hari Isnin, dan 9-2 dengan ERA 3,36 sebagai pitcher. Tidak mengejutkan, dia memimpin jurusan di WAR pada pukul 7.7.

Kali terakhir perdebatan seperti itu berlaku, para pengundi sedikit sentimental, memberikan Miguel Cabrera dari Detroit Tigers 2012 MVP setelah dia memenangi tiga mahkota, walaupun Mike Trout of the Angels mempunyai kelebihan yang signifikan dalam WAR berkat kejayaannya dan pertahanan.

Walaupun terdapat tanggapan pada tahun 2012 bahawa mahkota tiga tidak dapat diabaikan dalam pemungutan suara MVP, preseden sejarah mengatakan sebaliknya.

Pada tahun 1942, Williams memimpin AL dengan rata-rata 0,356, 36 larian rumah dan 137 RBI. Dia menjaringkan 141 larian dan mempunyai 1.147 asas dan peratusan slugging. Dalam istilah yang lebih moden, dia mempunyai 10.5 WAR yang terkemuka di liga. Namun bagi pengundi pada tahun itu, pemain bas kedua Joe Gordon untuk Yankees di tempat pertama – walaupun dia mengejar Williams dalam hampir setiap kategori ofensif – lebih penting, dan Gordon memenangi MVP dengan cukup mudah.

Pada tahun 1947, kilat melanda dua kali. Williams memimpin AL dengan rata-rata .343, 32 homer dan 114 RBI Dia menjaringkan 125 larian, mendapat OPS 1.133 dan menghasilkan 9.6 WAR. Pada masa itu adalah Joe DiMaggio dari, anda dapat meneka, Yankees di tempat pertama, yang mengalahkan Williams walaupun mengekorinya dalam segala hal.

Itu terasa sangat akrab bagi Williams, yang juga ketinggalan di belakang DiMaggio dalam pemungutan suara MVP 1941 walaupun memukul .406. Bagi pengundi pada tahun 1941, matematiknya seperti ini:

Pasukan di tempat pertama + 56 permainan berturut-turut> Memukul .400

Nasib tanpa MVP yang menimpa Williams dua kali, dan boleh berlaku untuk Guerrero tahun ini, juga mempunyai preseden lain. Lou Gehrig memenangi mahkota tiga kali ganda AL pada tahun 1934 dan menduduki tempat kelima dalam pemilihan MVP – dia bahkan tidak menduduki tempat pertama di antara rakan sepasukannya. Pada tahun 1933, Chuck Klein dari Philadelphia Phillies memenangi mahkota tiga kali ganda NL tetapi kehilangan MVP kepada Carl Hubbell of the Giants. Pada tahun 1912, Heinie Zimmerman dari Chicago Cubs merebut mahkota tiga kali ganda NL dan selesai diikat untuk keenam dalam pengundian MVP, jauh di belakang pemenangnya, Larry Doyle of the Giants.

Dalam beberapa tahun tiga mahkota lain, tidak ada MVP yang diberikan. Dalam kes 10 mahkota tiga yang telah dikenali oleh Baseball Reference dari liga Negro, tidak ada maklumat MVP yang diberikan.

Bagi tahun 2021, keputusan itu kemungkinan besar telah dibuat oleh kebanyakan pengundi. Sama ada Ohtani atau Guerrero akan menjadi pilihan yang baik untuk MVP, tetapi keanehan sejarah musim Ohtani cenderung untuk memberikan skala yang memihak kepadanya. Cara yang baik untuk mengimbangi kekecewaan yang berpotensi untuk Guerrero adalah dengan menjalani playoff yang panjang – sesuatu yang telah dihindari Ohtani dan Trout sejauh ini dalam karier mereka, tanpa mengira kehebatan mereka.

Related Site :
demeinert.com
goteachabroad.com
livinggreenwithbaby.com
aquaknox.net
ayudacc.org