Jon Gruden E-mel Komen Homofobik dan Mysogynistic
Sports

Jon Gruden E-mel Komen Homofobik dan Mysogynistic

Ketika jurulatih NFL yang kebanggaan Jon Gruden berhadapan dengan e-mel rasis yang dia kirim pada tahun 2011 untuk menghina ketua kesatuan pemain, dia mengatakan dia pergi terlalu jauh tetapi tidak memiliki “pisau perkauman” dalam dirinya.

Tetapi pegawai liga sebagai sebahagian daripada penyiasatan salah laku di tempat kerja yang tidak melibatkannya secara langsung telah mendapati bahawa Gruden, sekarang pelatih Las Vegas Raiders, dengan santai dan sering melepaskan bahasa misoginistik dan homofobik selama beberapa tahun untuk mengaibkan orang di sekitar permainan dan untuk mengejek beberapa perubahan penting liga.

Dia mengecam kemunculan wanita sebagai pengadil, penyusunan pemain gay dan toleransi pemain yang memprotes semasa bermain lagu kebangsaan, menurut e-mel yang ditinjau oleh The New York Times.

Pesan Gruden dikirim ke Bruce Allen, mantan presiden Pasukan Bola Sepak Washington, dan yang lainnya, ketika dia bekerja untuk ESPN sebagai penganalisis warna selama “Monday Night Football,” siaran mingguan rangkaian sukan NFL. Dalam e-mel, Gruden memanggil pesuruhjaya liga, Roger Goodell, “fagot” dan “pussy anti bola sepak yang tidak mengerti” dan mengatakan bahawa Goodell seharusnya tidak menekan Jeff Fisher, maka pelatih Rams, untuk menyusun “queers,” merujuk kepada Michael Sam, pemain gay yang dipilih oleh pasukan pada tahun 2014.

Dalam banyak e-mel dalam tempoh tujuh tahun yang berakhir pada awal 2018, Gruden mengkritik Goodell dan liga kerana cuba mengurangkan gegaran dan mengatakan bahawa Eric Reid, seorang pemain yang telah menunjukkan ketika bermain lagu kebangsaan, harus dipecat. Dalam beberapa keadaan, Gruden menggunakan slur homofobia untuk merujuk kepada bahasa Goodell dan menyinggung perasaan untuk menggambarkan beberapa pemilik, jurulatih dan wartawan NFL yang membuat liputan liga.

Gruden, Allen, NFL, dan Raiders tidak segera menanggapi permintaan untuk memberi komen.

Walaupun tidak bersama pasukan pada masa itu, Gruden masih berpengaruh dalam liga dan sangat didambakan sebagai jurulatih. Dia pernah memenangi Super Bowl dengan Tampa Bay Buccaneers setelah musim 2002. Dan pada tahun 2018, dia dipekerjakan untuk tugas keduanya sebagai ketua jurulatih francais Raiders, yang merangkumi barisan pertahanan Carl Nassib, pemain NFL aktif pertama yang secara terbuka menyatakan bahawa dia gay.

Liga mengatakan minggu lalu bahawa ia berkongsi e-mel dengan Raiders di mana Gruden membuat komen menghina.

Gruden memberitahu ESPN pada hari Ahad bahawa liga sedang mengkaji e-mel di mana dia mengkritik Goodell, dan menjelaskan bahawa dia kecewa dengan penguncian pemain pasukan terhadap pemain pada tahun 2011, ketika beberapa e-mel ditulis. Gruden mengatakan dalam wawancara itu yang menggunakan penjelasan untuk merujuk pada Goodell dan bahawa dia melakukannya kerana dia tidak menyetujui penekanan Goodell terhadap keselamatan, yang dia yakini menakut-nakutkan orang tua agar menjauhkan anak mereka dari bola sepak.

Tetapi tingkah laku Gruden tidak terhad pada tahun 2011. Gruden bertukar e-mel dengan Allen dan lelaki lain yang menyertakan foto wanita yang hanya memakai celana bikini, termasuk satu foto dua pasukan sorak pasukan Washington.

Gruden juga mengkritik Presiden Obama selama kampanye pemilihannya kembali pada tahun 2012, serta wakil presiden ketika itu, Joe Biden, yang disebut Gruden sebagai “pussy yang tidak mengerti.” Dia menggunakan kata-kata yang serupa untuk menggambarkan Goodell dan DeMaurice Smith, pengarah eksekutif Persatuan Pemain NFL.

Liga ini sudah menyiasat Gruden sebagai hasil daripada e-mel lain yang ditulisnya kepada Allen pada tahun 2011 di mana dia menggunakan istilah rasis untuk menggambarkan Smith, yang berkulit hitam.

Dalam e-mel itu, Gruden, yang berkulit putih dan bekerja untuk ESPN pada masa itu, mengkritik kepintaran Smith dan menggunakan jejak rasis untuk menggambarkan wajahnya. Surat-menyurat pertama kali dilaporkan oleh The Wall Street Journal dan disahkan oleh The New York Times.

Liga, Smith, dan Mark Davis, pemilik Raiders, semua mengecam komen Gruden, tetapi jurulatih sejauh ini tidak dikenakan penalti dan dia melatih pasukannya dalam permainannya pada hari Ahad menentang Chicago Bears. Gruden mengatakan pada hari Jumaat bahawa dia tidak ingat mengirim e-mel dan bahasanya “terlalu jauh,” sambil menambahkan, “Saya tidak pernah memiliki rasis perkauman dalam diri saya.”

E-mel Gruden kepada Allen, yang dipecat oleh Pasukan Bola Sepak Washington pada akhir 2019, telah dikaji sebagai sebahagian daripada siasatan NFL mengenai salah laku di tempat kerja dalam francais yang berakhir musim panas ini. Goodell mengarahkan eksekutif liga untuk melihat lebih daripada 650,000 e-mel selama beberapa bulan terakhir, termasuk yang di dalamnya Gruden membuat kenyataan yang menyinggung perasaan. Minggu lalu, Goodell menerima ringkasan penemuan mereka dan liga mengirimkan Raiders beberapa e-mel yang ditulis oleh Gruden.

Di bursa, Gruden menggunakan akaun e-mel peribadinya sementara Allen menulis dari akaun pasukannya. Dalam beberapa kes, Allen memulakan percakapan dan Gruden meniru, sementara dalam kes lain, mereka berdagang komen-komen kasar beberapa kali.

Beberapa e-mel antara Gruden dan Allen juga merangkumi rakan perniagaan, Ed Droste, pengasas bersama Hooters; Jim McVay, seorang eksekutif yang menjalankan Outback Bowl, yang diadakan setiap tahun di Tampa, Fla .; dan Nick Reader, pengasas PDQ Restaurants, francais ayam goreng berasaskan Tampa. Pertukaran bermula seawal tahun 2010 sementara Gruden adalah penganalisis untuk “Monday Night Football.” Pada tahun 2018, dia menandatangani kontrak 10 tahun, $ 100 juta untuk melatih Raiders.

Droste, McVay, dan Reader tidak segera menanggapi permintaan untuk memberi komen.

Gruden dan Allen adalah rakan dan rakan sekerja lama. Allen adalah eksekutif kanan dengan Raiders dari 1995 hingga 2003, ketika dia bekerja dengan Gruden, yang merupakan ketua jurulatih pasukan dari tahun 1998 hingga 2001. Gruden menjadi ketua jurulatih Tampa Bay Buccaneers pada tahun 2002 dan mengalahkan Raiders di Super Bowl musim itu. Allen menjadi pengurus besar di sana pada tahun 2004. Allen dan Gruden kedua-duanya meninggalkan Buccaneers selepas musim 2008. Semasa Gruden beralih ke peranan siaran dengan ESPN, Allen menjadi pengurus besar di Washington pada tahun 2010 dan kemudian menjadi presiden pasukan.

Secara keseluruhan, e-mel memberikan gambaran yang tidak jelas mengenai budaya clubby dari kalangan rakan sebaya NFL, di mana para pembuat keputusan lelaki kulit putih merasa selesa untuk berkongsi gambar pornografi, mengejek polisi liga, dan secara suka-suka berkongsi bahasa homofobik.

Allen adalah anak kepada jurulatih NFL legenda George Allen, dan Gruden – yang ayahnya menjadi jurulatih di Notre Dame dan saudara lelakinya, Jay, sebagai ketua jurulatih di Washington dari 2014 hingga 2019 – adalah sebahagian daripada rangkaian eksklusif yang berputar di antara pasukan, rangkaian dan pasukan NFL syarikat yang bergabung dengan liga.

Ejekan mereka melontar menghadapi pengumuman umum liga mengenai perkauman dan seksisme dan janjinya untuk menjadi lebih inklusif di tengah kritikan kerana tidak mendengar keprihatinan pemain Black, yang membentuk sekitar 70 peratus daftar. NFL pada masa lalu berjuang untuk mendisiplinkan personel yang telah melakukan tindakan keganasan rumah tangga dan dihukum kerana gagal menangani gangguan terhadap wanita, termasuk pemandu sorak NFL.

Pada bulan Jun, NFL mengucapkan tahniah kepada Nassib setelah dia menjadi pemain NFL aktif pertama yang secara terbuka menyatakan bahawa dia gay. Goodell mengatakan bahawa dia “bangga dengan Carl kerana berani menyampaikan kebenarannya hari ini. Perwakilan penting. “

Secara peribadi, Allen dan Gruden nampaknya tidak mempunyai batasan dalam mengungkapkan bahasa homofobik dan transphobik. Dalam satu e-mel dari 2015 yang merangkumi Droste, McVay dan lain-lain, Gruden dengan kasar meminta Allen memberitahu Bryan Glazer, yang keluarganya memiliki Tampa Bay Buccaneers di mana Gruden melatih hingga 2008, untuk melakukan seks oral kepadanya. Allen berkata Glazer akan “menerima tawaran itu.”

Allen dan Gruden juga mengejek Caitlyn Jenner, yang mendapat penghargaan dari ESPN pada tahun 2015 setelah dia beralih.

Dalam e-mel dari tahun 2015, Allen dan Gruden mengkritik rang undang-undang kongres yang bertujuan untuk memaksa francais Washington mengubah namanya, yang beberapa orang Amerika Asli dan yang lain telah mengecam sebagai penghinaan. Sekali lagi menggunakan istilah yang tidak sopan, Gruden membidik Goodell dan pegawainya walaupun pesuruhjaya pada awalnya mempertahankan hak pasukan untuk menjaga nama tersebut.

Pada tahun 2017, Droste berkongsi dengan kumpulan itu meme seksis seorang pengadil wanita yang mana Gruden menjawab, “Kerja bagus.”

Pada tahun yang sama, Gruden dihantar pautan ke sebuah artikel mengenai pemain NFL yang meminta Goodell untuk menyokong usaha mereka untuk mempromosikan kesamarataan kaum dan reformasi keadilan jenayah. Gruden mempunyai nasihat untuk Goodell:

“Dia perlu bersembunyi di khemah protokol gegar otaknya,” tulisnya.

Related Site :
mefindcoupon.com
phrozenblog.com
panoramaroc.com
fakemichaelkorsshop.com
lastrss.oslab.net