Joctober: Pederson’s Blast Adakah Kesalahan Atlanta Diperlukan
Baseball

Joctober: Pederson’s Blast Adakah Kesalahan Atlanta Diperlukan

Hanya satu siri divisi musim gugur ini yang benar-benar merupakan pertembungan orang-orang yang tidak bernasib baik. The Milwaukee Brewers belum mencapai Siri Dunia dalam hampir empat dekad, dan tidak pernah memenangi kejuaraan. Atlanta telah pergi selama 26 tahun tanpa gelaran, dan tidak memenangi sebilangan wang pada abad ke-21.

Joc Pederson mempunyai perspektif yang berbeza. Pederson, pemain luar Atlanta, telah bermain dalam tiga daripada empat Siri Dunia terakhir dan menjadi tuan rumah dalam kesemuanya. Los Angeles Dodgers membiarkannya pergi sebagai ejen percuma setelah gelaran mereka musim lalu, dan setelah menandatangani kontrak dengan Chicago Cubs, Pederson bergabung dengan Atlanta musim panas ini melalui perdagangan. Seperti biasa, dia melakar kejayaan pada Oktober.

Dengan mohawk berambut pirang di bawah topi keledarnya dan tali mutiara putih – ya, mutiara – di lehernya, Pederson membuat Mr. Oktober yang ganjil. Tetapi Encik Joctober sangat sesuai dengannya. Di Truist Park pada hari Isnin, dia memenangi Game 3 dengan satu ayunan besar, melakukan homer tiga gol, menjulang Atlanta dengan kemenangan 3-0 dan dua perlawanan satu kemenangan dalam seri terbaik dari lima.

“Ini lucu kerana kita melihatnya tahun lalu pada akhir,” kata starter Atlanta Ian Anderson, merujuk pada Seri NL Championship 2020, ketika Pederson’s Dodgers mengalahkan Atlanta dalam tujuh perlawanan. “Dan untuk memilikinya sekarang dalam pasukan kami, kami semua gembira dengan apa yang dapat dia lakukan, dari keperibadian dia dan tempat-tempat besar yang dia naiki. Mereka mengatakan bahawa beberapa lelaki dibina untuk itu. Dia adalah lambang dari itu. “

Dengan menggunakan kelawar Anthony Rizzo, bekas rakan sepasukan Cubs, Pederson menyambung masuk dalam inning kelima dengan bola cepat 1-2 dari Adrian Houser, yang juga membenarkan homer kepada Pederson dalam pembuka siri ini. Homer, menarik jauh ke tempat duduk lapangan kanan, menjaringkan gol Travis d’Arnaud dan Dansby Swanson, yang telah menyapa Houser dengan single.

Houser menggantikan starter Freddy Peralta, yang menjalani empat babak penutupan tetapi berjaya mendapatkan cubitan dengan pelari di tangga kedua dan ketiga dan satu di tangga kelima. Swanson, the Braves ‘shortstop, baru saja menyelamatkan satu larian dengan hentian pukulan pukulan pukulan oleh Lorenzo Cain, melihat pelari kembali ke tempat ketiga dan melepaskan tembakan ke tempat pertama untuk keluar.

Sekiranya Brewers mencetak gol di sana, kata Pengurus Craig Counsell, dia mungkin membiarkan Peralta memukul. Sebagai gantinya, dia beralih kepada Daniel Vogelbach, seorang pemalas yang cerdik yang hanya dapat mengetuk grounder hingga ketiga. Atlanta, Austin Riley pulang ke rumah untuk menjebak Luis Urias dalam keadaan kumuh, dan ketika barisan mengakhiri inning, Counsell tidak menunjukkan apa-apa untuk perjudiannya.

“Ini keputusan yang sukar,” kata Counsell. “Freddy melemparkan bola dengan hebat, tidak ada pertanyaan mengenai hal itu. Saya rasa dia boleh mendapat dua babak lagi dalam senario yang ideal, tetapi ada jalan menuju akhir permainan, saya fikir, bagi kami dengan bullpen kami. Kami perlu menjaringkan gol dan ada peluang bagus untuk menjaringkan gol, dan kami mempunyai Vogelbach dalam pasukan untuk situasi itu di tempat itu. “

Menjaringkan gol cukup sukar bagi Brewers pada musim biasa. Mereka rata-rata hanya 4.56 larian per permainan, yang paling sedikit dari mana-mana pemenang divisi, dan hanya mengalahkan 0,233, diikat ke-27 di antara 30 pasukan. Di playoff, masalahnya semakin teruk.

The Brewers memukul .176 dan telah menjaringkan gol hanya dalam satu dari 26 inning mereka. Permulaan Atlanta – Charlie Morton, Max Fried dan Anderson – mempunyai purata larian 1.06, dengan Morton membenarkan hanya dua larian Milwaukee dalam siri ini.

Pemukul Atlanta tidak melakukan banyak kerosakan, hanya dengan tujuh larian dalam tiga perlawanan. Tetapi mereka memperoleh kemenangan seri terutama kepada Pederson, yang giliran bintangnya agak dapat diramalkan, berdasarkan rekodnya.

Peranannya sebagai penggiat fesyen tidak dijangka. Pederson membeli kalungnya dengan kehendak, tetapi peminat mengejar.

“Saya baru saja melihat mutiara dan saya seperti, ‘Anda tahu apa? Itu kelihatan keren, ” kata Pederson. “Saya telah melakukan rantai hitam dan rantai emas dan semua yang berbeza dan saya rasa ada banyak pemain lain. Tetapi saya tidak tahu, ini menarik perhatian saya. Saya menghantar pesanan kepada penjual barang kemas itu dan mengeluarkannya, dan mereka menjadi gila. “

Mutiara putih dan kopling rumah – di Atlanta, ini adalah formula untuk Joctober yang sempurna.

Related Site :
demeinert.com
goteachabroad.com
livinggreenwithbaby.com
aquaknox.net
ayudacc.org