Houston Astros Akan Menghadapi Boston Red Sox di ALCS
Baseball

Houston Astros Akan Menghadapi Boston Red Sox di ALCS

CHICAGO – Tidak, mereka belum pergi.

Tergamam ramai di sekitar besbol, Houston Astros – francais masih dicerca, masih dicemooh dan masih dicerca oleh awan kecurigaan untuk menipu semasa musim memenangi Siri Dunia 2017 – terus menang.

Dengan kemenangan 10-1 ke atas Chicago White Sox pada hari Selasa, Astros mengakhiri kemenangan seri tiga-satu-satu-divisi untuk mara ke wilayah yang tidak asing lagi, Seri Liga Kejuaraan Amerika, untuk tahun kelima berturut-turut. Mereka adalah francais pertama yang bertanding untuk lima panji AL berturut-turut sejak Oakland Athletics melakukannya dari tahun 1971 hingga 1975.

Bermula pada hari Jumaat di Houston, Astros akan menghadapi Boston Red Sox dalam pertandingan ulang ALCS 2018 The Red Sox, yang memenangi Siri Dunia tahun itu, diketuai oleh Pengurus Alex Cora, yang merupakan jurulatih bangku simpanan Astros semasa terkenal Musim 2017 dan kemudian ditangguhkan untuk musim 2020 kerana peranannya dalam skim pencurian tanda haram Houston.

Walaupun Astros belum memenangi kejuaraan sejak 2017, mereka sudah hampir – menjatuhkan Game 7 yang penting dari Siri Dunia 2019 kepada Washington Nationals – dan tetap menjadi pesaing abadi.

Bahkan penyiasatan oleh Major League Baseball, setelah tuduhan menipu terungkap pada November 2019, dan hukuman yang timbul sebagai akibatnya, dapat memperlambat Astros. Pengurus besar mereka, Jeff Luhnow, dan pengurus, AJ Hinch, kehilangan pekerjaan dan digantung kerja. Pemain dan peminat yang menentang, ketika mereka kembali ke taman permainan setelah musim 2020 dipentaskan tanpa banyak orang kerana pandemi coronavirus, sejak itu mereka mengeluarkan kemarahan mereka pada Astros dalam bentuk tanda, boos, hit-by-pitches dan kata-kata yang kuat.

Namun, Astros menang. Di bawah Pengurus Besar James Click dan Pengurus Dusty Baker, keduanya disewa dari luar organisasi setelah kecurangan, Astros mencapai ALCS menentang Tampa Bay Rays musim lalu dan menang satu kemenangan daripada penampilan Seri Dunia yang lain.

Musim ini, Astros meneruskan formula yang diuji masa mereka: serangan tanpa henti, pertahanan pembersih vakum dan kakitangan yang kuat. Mereka memenangi 95 perlawanan, merangkul gelaran divisi AL West keempat mereka dalam lima tahun. Dan pada bulan Oktober, mereka – sekali lagi – memberikan cabaran yang sukar kepada lawan kerana pemain tewas mereka memimpin bola besbol dalam menjaringkan gol sepanjang musim biasa dan yang paling sukar untuk diserang.

Selama bertahun-tahun, bintang pergi (Gerrit Cole dan pemain luar George Springer), ada yang cedera (starter Justin Verlander) dan yang lain muncul (pemain luar Michael Brantley dan Kyle Tucker). Tetapi Astros tetap menjadi kekuatan yang hebat kerana kumpulan inti mereka: baseman pertama Yuli Gurriel, baseman kedua Jose Altuve, shortstop Carlos Correa dan baseman ketiga Alex Bregman. Menurut Biro Sukan Elias, keempat-empat mereka telah bermain dalam lebih banyak permainan pasca musim bersama (sekarang 61) daripada empat rakan sepasukan lain dalam sejarah MLB.

Bakat dan pengalaman kumpulan itu ditunjukkan sekali lagi pada bulan Oktober ini. Pemain yang dilantik White Sox, Gavin Sheets memberikan pasukannya mendahului 1-0 dalam inning kedua dengan ledakan solo. Tetapi barisan Astros adalah gergaji buzz.

Ketika Altuve menghadapi lebih banyak kata-kata dan nyanyian “cheat-er! penipu!” dalam inning ketiga, starter White Sox, Carlos Rodon memukul lawannya di lengan kiri dengan nada yang salah. Altuve menjatuhkan kelawarnya dan menggantung kepalanya, dan para peminat Chicago bersorak. Dia segera mencuri pangkalan kedua.

Suasana cepat berubah ketika Bregman dan pemukul yang ditunjuk Yordan Alvarez menolak berayun di jarak dekat dari Rodon dengan dua out dan menarik berjalan untuk memuat pangkalan. Kemudian datang pukulan hebat dari Correa.

Rodon melonjak di hadapan Correa, 0-2. Tetapi ketika dia berusaha menyelinap bola cepat 97 mil per jam yang lain, lawan Correa sudah siap. Dia menyesuaikan ayunan ke lapangan tepat di atas zon menyerang dan menjentikkannya ke celah lapangan kiri untuk berganda yang memberi Houston mendahului 2-1. Berdiri di pangkalan kedua, Correa memandang dugout Astros dan menunjuk pergelangan tangannya seolah-olah menunjukkan waktu yang tepat.

Astros, tentu saja, tidak berhenti di situ. Mereka mendahului 5-1 dalam inning keempat ketika penangkap Martin Maldonado melaju dengan satu gol dan Bregman, berayun di lapangan 3-0, menambah dua lagi dengan dua. Itu berlanjutan dari sana, dengan rali tiga larian di puncak kesembilan mendorong skor menjadi 10-1.

Ketika mereka terus berlari, realiti terbenam di Guaranteed Rate Field dan di seberang baseball: The Astros kembali lagi.

Related Site :
demeinert.com
goteachabroad.com
livinggreenwithbaby.com
aquaknox.net
ayudacc.org