Fight by Fight, Jake Paul Berjuang untuk Kredibiliti
Sports

Fight by Fight, Jake Paul Berjuang untuk Kredibiliti

Jake Paul belum mempunyai masa yang tenang untuk berfikir.

Di antara perjalanan ke Miami untuk melihat kakaknya, Logan, bertarung melawan Floyd Mayweather Jr pada bulan Jun, berlatih di Puerto Rico untuk bertengkar pada hari Ahad dan menimbulkan kontroversi di media sosial, Paul terus sibuk. Dia tidak sempat menilai cengkamannya dalam sukan tempur sejak beralih ke tinju pada tahun 2018 atau bagaimana dia telah mengubah pemandangan sejak itu.

“Saya fikir kadang-kadang ketika anda merenung, itu bagus, tetapi kadang-kadang itu buruk,” kata Paul dalam wawancara. “Jadi sekarang, saya hanya menuju ke bawah. Kereta api bergerak sejauh 100 batu sejam dan saya tidak melambatkan sesiapa. “

Hanya dalam tiga pertarungan, Paul, 24, telah berubah dari pemula menjadi pemula, jika suka bertengkar, menarik. Peminat tegar membenci pendakiannya, ada yang mendakwa pengikut dan selebriti media sosialnya yang besar – dan bukannya bertahun-tahun kerja keras tradisional – memberinya jalan masuk ke gelanggang.

Dia juga memiliki musuh dalam komuniti seni mempertahankan diri campuran: Dana White, presiden Ultimate Fighting Championship, dan bintangnya Conor McGregor dan pejuang terkemuka lainnya telah menghinanya. Paul mengatakan dia menikmati peranan lawannya, dan inilah yang dia ingin teruskan.

Pada hari Ahad, dia akan menghadapi Tyron Woodley, mantan juara kelas welter UFC, di Rocket Mortgage FieldHouse di kampung halaman Paul, Cleveland. Ini adalah yang pertama dari kontrak multifight Paul dengan Showtime, yang akan menjual pertarungan bayar per tontonan dengan harga $ 59,99. Perlawanan tinju lapan pusingan yang dijadualkan akan dipertandingkan dengan kelas berat 190 paun.

Woodley, 39, memberikan Paul cabaran paling sukar namun sebagai pejuang. Tetapi jika Paul menang, dia mengatakan ia akan menjadi bukti bahawa dia dapat bersaing dengan bakat kelas atas.

“Saya akan menunjukkan bahawa bahkan pegawai atasan tertinggi tidak memiliki tangan,” kata Paul, merujuk pada kemahiran bertarung mereka. “Saya akan terus mendedahkannya. Saya pernah melakukannya sekali, dan saya akan melakukannya lagi. “

Paul dan saudaranya memimpin tren baru di antara sukan tempur yang mengaburkan persaingan antara persaingan, hiburan dan tontonan. Pada bulan Jun, Logan, 26, bertarung dengan Mayweather dalam pertandingan tinju pameran lapan pusingan tanpa izin di Hard Rock Stadium di Miami. Butir-butir pada awalnya kelihatan keterlaluan: Penatua Paul pernah bertarung satu kali sebelum secara profesional, sementara Mayweather, yang dianggap sebagai salah satu petinju terhebat yang pernah ada, membanggakan catatan 50-0 tanpa cela.

Tetapi Logan bertahan sehingga loceng terakhir melawan kebanyakan ramalan, bahkan tidak jatuh ke kanvas.

Sebilangan peminat di media sosial menyatakan kekecewaan mereka, mendakwa pertengkaran itu dilakukan. Mayweather secara historis bertarung dengan gaya bertahan dan sukar difahami daripada mencari sistem kalah mati, tetapi hanya sedikit yang menjangkakan bahawa Paul, walaupun dengan kelebihan berat badan hampir 35 paun, dapat menahan lapan pusingan dengannya.

Namun, ketajaman tinju relatif Paulus mungkin tidak penting. Pertarungan itu mencatatkan lebih dari satu juta pembelian bayar per tontonan, melayan pelayan Showtime dengan begitu drastik sehingga mereka hancur, memaksa syarikat itu memberikan pengembalian wang kepada pelanggan.

“Ini adalah waktu baru, era baru, bab baru dalam tinju,” kata Paul. “Ada cara baru untuk menyelesaikan sesuatu. Terdapat anak-anak baru di blok ini. “

Paul dan saudaranya mengumpulkan kemasyhuran mereka melalui media sosial, bermula dengan Vine, aplikasi perkongsian video yang kini sudah tidak berfungsi, dan kemudian berputar ke Instagram dan YouTube. Jake kini mempunyai hampir 17 juta pengikut di Instagram. Setelah memenangi pertarungan profesional pertamanya pada Januari 2020, stoknya meningkat dengan cepat setelah dia mengalahkan pemain NBA yang sudah bersara, Nate Robinson dan pejuang seni mempertahankan diri campuran Ben Askren, kedua-duanya dengan kalah mati. Dia segera menandatangani kontrak dengan Showtime dan menjadualkan Woodley, rakan Askren, sebagai lawannya yang seterusnya.

“Dia mengadakan acara menarik,” kata Stephen Espinoza, presiden Showtime Sports, dalam sebuah wawancara. “Dia menarik banyak perhatian, mendorong perniagaan besar dan orang menganggapnya menghiburkan, baik di dalam dan luar gelanggang. Itulah resipi untuk jenis pengaturcaraan yang ingin kami sampaikan. “

Espinoza pada awalnya mengatakan dia ragu-ragu tetapi tidak lama lagi mendapat idea untuk menandatangani Paul setelah beberapa perbincangan. Dia mengatakan dia dapat melihat dedikasi Paul untuk tinju, seperti sesi latihannya di Puerto Rico dan kekuatan kalah mati. Tahap persaingannya meningkat dengan setiap pertarungan, dengan Woodley menjadi ancaman yang sah.

Woodley pertama kali bertarung dengan UFC pada tahun 2013 dan menjadi juara 170 paun tiga tahun kemudian. Dia mempertahankan tali pinggang empat kali tetapi mengalami kekalahan empat kali berturut-turut. Dia meninggalkan promosi musim bunga ini setelah kontraknya tamat dan mengatakan dia ingin mencuba pertukaran kerjaya kepada tinju. Selepas pertarungan Askren, pertembungan dengan Paul masuk akal, kata Woodley. Dia memulakan latihan dengan Mayweather dan mengatakan dia sangat teruja untuk fokus hanya pada menyerang dan bukannya semua disiplin pertarungan seni mempertahankan diri campuran lain, seperti jiu-jitsu.

“Saya tidak merokok dengan UFC,” kata Woodley dalam temu bual. “Saya diberkati untuk pergi ke sana dan mencari rezeki dan memberi tahu dunia siapa saya. Kini tiba masanya mesin terus berjalan. “

Ketegangan antara Woodley dan Paul meningkat setelah mereka mengumumkan pertarungan, mencapai puncaknya minggu ini ketika seorang anggota rombongan Paulus menghina ibu Woodley sejurus selepas sidang media.

Semuanya mendorong intrik malam Ahad. Espinoza mengatakan tanpa menghiraukan hasilnya, dia mengharapkan Paul untuk terus melawan musuh yang berkualiti. Paul bersetuju. Di Instagram, dia menyiarkan senarai lawan yang berpotensi termasuk petinju Canelo Alvarez, McGregor dan Kamaru Usman, juara kelas welter UFC ketika ini. Paul berkata dia tidak peduli siapa yang akan datang.

“Kami akan melihat siapa saja yang bersedia untuk menandatangani garis putus-putus,” kata Paul. “Secepat kami dapat membuat perjanjian ini secepat kami dapat bertengkar.”

Related Site :
mefindcoupon.com
phrozenblog.com
panoramaroc.com
fakemichaelkorsshop.com
lastrss.oslab.net