Emma Raducanu Menang Terbuka AS dalam Larian Ajaib
Sports

Emma Raducanu Menang Terbuka AS dalam Larian Ajaib

Emma Raducanu, fenomena Britain berusia 18 tahun, melengkapkan larian mengejutkan melalui Terbuka AS dengan kemenangan straight-set ke atas Leylah Fernandez dari Kanada pada hari Sabtu untuk gelaran yang pasti akan turun sebagai salah satu perjalanan underdog hebat di sejarah sukan.

Raducanu, menduduki tempat ke-150 di dunia dan hampir tidak dikenali dua minggu lalu, menjadi pemain pertama yang memenangi gelaran Grand Slam setelah bertahan dalam kejohanan kelayakan, senario yang mungkin tidak akan berulang. Dia juga menjadi wanita pertama dari Britain yang memenangi gelaran perseorangan Grand Slam sejak Virginia Wade memenangi Wimbledon pada tahun 1977.

Dan dia melakukannya dengan cara yang dia lakukan dalam setiap pertandingan lain yang dimainkannya di New York, di mana dia tidak kehilangan satu set dalam 10 perlawanan, beruntun 20 set yang luar biasa dan prestasi lain yang tidak mungkin akan diulang dalam waktu dekat. Skor hari Sabtu adalah 6-4, 6-3 yang bersih.

Permainan Raducanu, gabungan kekuatan dan ketepatan yang jarang terjadi, terbukti terlalu banyak bagi Fernandez, rakan lawan yang cepat dan tidak takut yang memiliki kekuatan menipu juga. Namun, pada hari Sabtu petang, di hadapan Stadium Arthur Ashe yang penuh sesak di mana penonton menyelimuti kedua-dua pemain itu dengan penuh kasih, Fernandez hanya kehabisan mata dan pukulan, ketika tembakan seperti Raducanu ke bahagian paling dalam gelanggang terus mendarat tepat di luar pemain remaja Kanada itu mencapai.

Selepas satu set pertama yang ketat, di mana kedua-dua pemain berpeluang merebut kedudukan awal, Raducanu melonjak ke garisan penamat pada permainan keenam set kedua, mematahkan servis Fernandez dengan menyekat apa yang kelihatan seperti putaway yang pasti dengan pukulan ke depan garis.

Pernah menjadi pejuang, Fernandez menyelamatkan dua mata perlawanan ketika dia berkhidmat pada kedudukan 2-5 untuk meneruskan perlawanan. Pada pertandingan berikutnya, dia mengirim Raducanu ke tanah, ketika dia mengejar tembakan Fernandez jauh ke sudut. Tetapi Raducanu menenangkan diri ketika waktu perubatan habis untuk mendapatkan luka di kakinya yang dibalut, dan lima mata kemudian selesai dari pertandingan dengan ace. Dia rebah di gelanggang ketika stadium meletup.

“Saya hanya berdoa bukan untuk kesalahan ganda,” kata Raducanu mengenai penamat, sebelum dia menjadi pengangkat trofi Grand Slam yang paling tidak pernah dilihat oleh tenis.

Ratu Elizabeth malah berbunyi, menghantar kenyataan dari Balmoral Castle memuji Raducanu untuk “pencapaian luar biasa pada usia muda.”

Ini adalah final paling jarang, pertandingan antara dua pemain yang hanya diketahui oleh peminat tenis yang paling setia dua minggu lalu.

Mereka pernah bermain sekali sebelum ini, dalam kejohanan junior Wimbledon pada tahun 2018. Raducanu juga memenangi perlawanan itu dalam set straight. Tetapi dua tahun yang lalu, Raducanu yakin jalannya akan menuju ke kuliah dan kerjaya di bidang kewangan. Dia mengikuti ujian masuknya awal tahun ini, pada waktu dia bermain di kejohanan peringkat bawah yang membuatnya mendapat kad masuk liar di Wimbledon, di mana dia memulai debutnya di Grand Slam. Ini adalah musim panas pertamanya dalam pertandingan peringkat atasan.

Fernandez, yang berusia 19 tahun minggu ini dan berada di kedudukan ke-73, sehingga beberapa hari lalu dikenali sebagai lebih kurang daripada seorang pemukul yang kurang berukuran. Tidak banyak yang meramalkan kehebatan untuknya. Beberapa tahun yang lalu, seorang guru menyuruhnya untuk menghentikan permainan kerana dia tidak akan pernah menjadi apa-apa.

Untuk tenis, perjalanan mereka yang menakjubkan ke final tidak mungkin datang pada waktu yang lebih baik. Sukan telah mendarat di tempat yang canggung dalam beberapa minggu menjelang Terbuka AS ini. Novak Djokovic tiba di New York berusaha untuk mencapai prestasi tenis yang paling jarang, memenangi keempat-empat kejohanan Grand Slam dalam satu tahun kalendar, tetapi kebanyakan bintang terbesar permainan telah jatuh dari peta. Roger Federer dan Rafael Nadal mengumumkan bahawa mereka akan melangkau kejohanan kerana kecederaan, begitu juga Serena dan Venus Williams.

Kemudian, pada malam Jumaat pertama kejohanan, Naomi Osaka, juara bertahan dan bintang baru terbesar dalam tenis, tewas kepada Fernandez dalam tiga set dan mengumumkan bahawa dia merancang untuk meninggalkan sukan ini selama-lamanya. Permainan itu, katanya, tidak lagi menggembirakannya. Osaka bercakap pada musim bunga memerangi kemurungan sejak memenangi gelaran Grand Slam pertamanya di Terbuka AS pada tahun 2018.

Sekali lagi, bahagian sukan yang gelap, sopan sunyi yang penuh tekanan sering ditanggung oleh bakat-bakat muda yang tidak bersedia mengatasinya, telah terbuka.

Kemudian datanglah Raducanu dan Fernandez, dua lampu terang yang garis keturunannya merangkumi empat benua. Mereka menggembirakan orang ramai dengan kemenangan yang menggembirakan dan gaya yang unik. Selepas setiap kemenangan, Raducanu mengatakan bahawa dia tidak dapat mempercayai apa yang baru saja terjadi, sementara Fernandez mengatakan betapa kuatnya dia percaya dia tidak boleh kalah, walaupun dia tidak berhak berfikir seperti itu ketika dia membajak satu pemain dengan kedudukan tinggi setelah yang berikutnya.

Inilah sesuatu yang sangat jarang berlaku di gelanggang tenis – kegembiraan yang tidak dapat diatasi daripada atlet yang bermain longgar dan bebas, tanpa bagasi dari peluang yang terlepas dari masa lalu, atau tekanan yang datang dengan kejayaan dan berat harapan.

Klise letih dalam sukan adalah bahawa sering memalukan seseorang pemain harus kalah. Memandangkan di mana Raducanu dan Fernandez baru dua minggu yang lalu, ketika mereka muncul untuk memikat dunia tenis dan berjuta-juta di negara mereka dan di tempat lain yang jarang memperhatikan sukan ini, mustahil salah satu daripada mereka – atau tenis itu sendiri – akan pergi dari pengalaman ini tidak menang.

Ada saat-saat terlambat dalam perlawanan Sabtu ketika penonton sekitar 23,000 serentak melaungkan, “Let’s Go Emma!” dan “Mari Pergi Leylah!” dengan beberapa peminat bergantian nama dengan setiap pusingan. Bilakah perkara itu berlaku?

Mereka telah menempuh jalan yang berbeda untuk mencapai tahap ini, dengan Raducanu menerobos lawannya yang kuat tetapi tidak cukup hebat, dan Fernandez bertahan dari semua pengalaman hampir mati menentang Osaka, dan kemudian juara Grand Slam tiga kali, Angelique Kerber, dan kemudian Elina Svitolina dan Aryna Sabalenka, dua daripada lima pemain teratas di dunia.

Mara ke final, Raducanu bercakap tentang memperlakukannya seperti perlawanan lain. Fernandez tidak malu berbicara mengenai peluang yang ada di hadapannya. Ayahnya, Jorge, yang merupakan pelatihnya, mengatakan pada hari Sabtu bahawa dia akan bercakap dengan anak perempuannya tentang bagaimana ini bukan sekadar pertandingan yang lain.

“Ini final, baiklah,” kata Jorge Fernandez dalam telekonferensi dari Florida kerana dia tidak menemani anak perempuannya ke kejohanan, lebih suka ibu, adik dan jurulatih kecergasannya. “Mari kita keringkan semuanya. Mari kita memastikan bahawa tidak kira bagaimana ia selesai, tidak ada penyesalan kerana kita tidak akan mendapat lagi masalah ini, jika kita hebat, untuk satu tahun lagi. “

Ternyata, pemenang yang lebih besar ternyata adalah Raducanu, yang mengatasi kegelisahan awalnya untuk meraih kemenangan pertama pada kedudukan 2-0, hanya untuk melihat Fernandez cepat-cepat berebut kembali dan mengikat set pada masing-masing dua perlawanan. Dari situ, perlawanan menjadi rentak tegang dengan permainan panjang dan mata panjang.

Dengan Fernandez bermain pada kedudukan 4-5, Raducanu mengetatkan kedudukan dengan dua backhands crosscourt pembunuh untuk mendapatkan dua mata. Fernandez akan menyelamatkan mereka, dan juga yang ketiga, tetapi pada yang keempat Raducanu melepaskan forehand ke garisan untuk mengambil set ke-19 berturut-turut.

“Saya melakukan terlalu banyak kesilapan pada saat-saat penting,” kata Fernandez kemudian. “Kerugian ini, saya akan menanggungnya untuk waktu yang sangat lama.”

Pada set kedua, Fernandez goyah di poin pertama, kemudian melonjak ke depan, kemudian jatuh ke belakang, dan sepertinya Raducanu akan meluncur, tetapi setiap kali Fernandez bermain-main di tepi, dia muncul dengan pukulan depan yang lain , atau diregangkan untuk lob untuk memanjangkan perhimpunan dan membuat Raducanu membuat satu kesalahan lagi. Dia akan membuat 25 pada hari itu. Ia berlaku ketika anda berusia 18 tahun dan bermain di final Grand Slam untuk pertama kalinya, dan ini hanya Grand Slam kedua anda.

Tetapi Raducanu menerobos dalam permainan keenam yang penting, dan satu-satunya persoalan adalah apakah saraf remajanya cukup kuat untuk menangani tekanan untuk menutup kejohanan.

Pada mulanya, mereka benar-benar seperti ketika dia berlari untuk mendapatkan dua mata perlawanan pada servis Fernandez, tetapi kesalahan itu menggigitnya lagi, dan ketika mereka pergi ke salah satu pertandingan terakhir yang paling aneh yang pernah dilihat final Grand Slam, dan ke titik deuce darah kiri menetes ke kaki Raducanu.

Ini adalah saat yang mungkin membuat panik pemain veteran paling banyak, atau menyebabkan seseorang yang tidak berpengalaman seperti Raducanu untuk cuba meluru ke akhir. Dua bulan yang lalu, semasa melakukan serangan panik, dia berhenti di pertengahan pertandingan pusingan keempat di Wimbledon, memberitahu pelatih bahawa dia mengalami masalah bernafas.

Sebagai gantinya, ketika Raducanu menghadapi titik putus pada hari Sabtu dan peluang untuk Fernandez mendapatkan kembali servis, dia berjalan perlahan ke kursinya dan meminta pelatih. Di sana, Raducanu mendapatkan pembalut di kakinya, menyerap apa yang terbentang dan membiarkannya berlalu. Dengan Fernandez menyoal seorang pegawai kejohanan tentang apakah kecederaan itu benar-benar memerlukan penghentian permainan, Raducanu menyejukkan dirinya dengan tabung penyaman udara, kemudian berjalan kembali ke gelanggang beberapa minit kemudian, siap untuk memenuhi momennya.

Setelah selesai, Raducanu mengatakan sesuatu yang sudah banyak dikatakan di hadapannya, tetapi tidak ada yang benar-benar mempercayai, bahkan mereka yang telah mengatakannya.

“Setiap pemain dalam undian wanita mempunyai peluang untuk memenangi kejohanan apa pun,” katanya.

Selepas Sabtu, tidak ada yang dapat berdebat dengannya.


Related Site :
mefindcoupon.com
phrozenblog.com
panoramaroc.com
fakemichaelkorsshop.com
lastrss.oslab.net