Diede de Groot dan Dylan Alcott Melakukan Apa yang Tidak Dapat Dilakukan oleh Novak Djokovic
Sports

Diede de Groot dan Dylan Alcott Melakukan Apa yang Tidak Dapat Dilakukan oleh Novak Djokovic

Tenis Grand Slam sangat jarang berlaku sehingga hanya lima pemain yang dapat memperoleh satu, dan tidak ada pemain yang mencapai prestasi itu sejak tahun 1988. Golden Slam, memenangi keempat-empat jurusan dan pingat emas pada tahun yang sama, hampir mustahil. Hanya Steffi Graf yang pernah melakukannya.

Sehingga hari Ahad, apabila ia dilakukan dua kali.

Pertama kali muncul Diede de Groot dari Belanda, yang memenangi pertandingan kerusi roda di Terbuka AS untuk melengkapkan empat kejohanan Grand Slam tahun ini dengan pingat emas Paralimpiknya.

Kemudian pada hari itu, Dylan Alcott dari Australia menyelesaikan prestasi yang sama dalam acara quad lelaki. (Berbanding dengan mereka yang berada di bahagian kerusi roda seperti de Groot, pemain quad juga mengalami kehilangan fungsi yang signifikan pada sekurang-kurangnya satu anggota badan atas.)

De Groot mengalahkan Yui Kamiji dari Jepun, wanita yang sama yang dia kalahkan di Australia, Perancis dan di Paralimpik, 6-3, 6-2. Golden Slamnya hampir tidak bermula tahun ini: Dia memerlukan tiebreak set ketiga untuk mengalahkan Kamiji di Terbuka Australia.

Walaupun berjaya, De Groot, 24, mengatakan dia merasa kecewa dengan permainannya: “Setelah sekian lama melakukan perjalanan dan hanya berada di mana-mana sahaja di dunia, saya rasa kami berdua sedikit letih. Saya rasa anda dapat melihatnya dalam perlawanan, sayangnya. “

Kejuaraan Terbuka Ahad adalah yang ke-12 dalam acara perseorangan Grand Slam untuk De Groot, yang masih berada di belakang rekod 21 yang ditetapkan oleh negaranya, Esther Vergeer pada awal abad ini.

Alcott mengalahkan Niels Vink dari Belanda yang berusia 18 tahun, 7-5, 6-2, untuk melengkapkan Golden Slamnya sendiri. Merupakan gelaran perseorangan Grand Slam ke-15 Alcott. Kerana acara quad baru berusia tiga tahun di French Open dan Wimbledon, itu adalah peluang pertama bagi mana-mana atlet quad untuk memenangi Golden Slam.

“Semua orang di ruangan ini bertanya kepada saya, ‘Apakah Anda memikirkan Golden Slam?'” Kata Alcott, 30. “Saya sudah berkata, ‘Tidak, saya tidak begitu peduli,’ sepanjang tahun. Sudah tentu saya mengambil berat tentangnya. Senang tidak berpura-pura lagi. “

Pada tahun 1988, Graf mengatakan setelah menyelesaikan Golden Slam di Olimpik Seoul: “Saya sangat teruja. Ini sesuatu yang tidak akan dicapai oleh banyak orang selepas saya. “

Ia mengambil masa 33 tahun. Dan hanya memerlukan beberapa jam.

Related Site :
mefindcoupon.com
phrozenblog.com
panoramaroc.com
fakemichaelkorsshop.com
lastrss.oslab.net