Daniil Medvedev Menang Terbuka AS, Novak Djokovic Falls Singkat Grand Slam
Sports

Daniil Medvedev Menang Terbuka AS, Novak Djokovic Falls Singkat Grand Slam

Novak Djokovic mengatakan bahawa dia akan bermain dalam pertandingan ini seolah-olah ia adalah yang terakhir dalam kariernya, bahawa dia akan mencurahkan segenap hati dan jiwanya untuk berusaha melakukan apa yang sedikit sebanyak dapat dilakukan lagi.

Ia tidak mencukupi.

Dengan paparan kekuatan dan kreativiti yang mengejutkan, Daniil Medvedev mengecewakan Djokovic, 6-4, 6-4, 6-4, di final Terbuka AS pada hari Ahad, mengakhiri tawaran Djokovic untuk menjadi orang pertama dalam 52 tahun yang memenangi semua empat Grand Slam dalam satu tahun kalendar. Ini adalah satu sentuhan terakhir dalam kejohanan yang dipenuhi dengan persembahan yang menakjubkan.

Untuk sekurang-kurangnya satu tahun lagi, Rod Laver akan kekal sebagai anggota tunggal kelab paling eksklusif dalam sukan tenis lelaki moden, dan Terbuka AS 2021 selamanya menjadi milik wanita Britain berusia 18 tahun bernama Emma Raducanu, yang tidak lagi menjadi Pemain peringkat 150 menjadi juara Grand Slam dalam kisah tenis yang paling tidak mungkin.

Ini sepatutnya menjadi momen Djokovic, hari di mana dia akhirnya melepasi Roger Federer dan Rafael Nadal dan secara rasmi menjadi pemain terhebat sepanjang masa.

Sebaliknya, semangat apa pun yang menarik tali dari sukan yang sangat menjengkelkan ini campur tangan dalam bentuk seorang lelaki Rusia berusia 25 tahun yang lengang, jiran Djokovic di rumah angkat mereka di Monaco, yang kini pasti akan membuat sejumlah pertemuan canggung di Monte Kafe dan kedai runcit Carlo dan di kelab tenis tempatan tempat mereka berdua berlatih.

Medvedev bermula dengan pantas, mematahkan servis Djokovic pada permainan pertama perlawanan dan memberi peluang kepada Djokovic untuk mengambil set pertama. Itu tidak sepatutnya. Djokovic, 34, telah goyah pada awal pertandingan selama dua minggu, sebelum menaikkan levelnya dan menyerang kembali demi kemenangan. Pasti, dia akan membalikkan skrip sekali lagi.

Dan dia mempunyai pembukaan, tiga titik rehat pada permainan servis pertama Medvedev, dan satu lagi dengan Medvedev bermain pada kedudukan 1-2 pada set kedua, ketika sistem suara tidak berfungsi dan mengganggu salah satu servis Medvedev, memberinya peluang baru untuk menyelamatkan permainan.

Ketika Medvedev mengambil titik itu dan yang lain, berat semuanya akhirnya mematahkan lelaki yang kelihatannya tidak dapat dipecahkan. Djokovic membongkar raketnya dengan pukulan ganas di gelanggang yang telah memberikannya banyak kejuaraan sebelum ini.

Satu perlawanan kemudian, Medvedev melengkung pukulan punggung ke jari kaki Djokovic ketika dia menyerang ke gawang, dan ketika bola tampar Djokovic melayang panjang, akhirnya terlihat.

Djokovic telah mengalahkan Medvedev baru-baru ini dalam pertempuran sepihak pada bulan Februari untuk gelaran Terbuka Australia kesembilannya, saat yang kelihatan seumur hidup yang lalu, ketika tidak ada yang berbicara tentang siapa pun yang memenangi Grand Slam.

Namun, ketika seri untuk Terbuka AS keluar dua minggu yang lalu, ia kelihatan menakutkan bagi Djokovic. Matteo Berrettini, pemain Itali yang berkhidmat besar, muncul di suku akhir. Alexander Zverev, pemain berbakat Jerman yang mengalahkan Djokovic di Olimpik dan merupakan pemain terhangat di dunia pada permulaan kejohanan ini, kemungkinan menjadi lawan separuh akhir. Dan jika dia dapat melewati pemain-pemain itu, kemungkinan besar dia akan bertemu Medvedev, pemain kedua terbaik di dunia, yang permainannya, campuran kekuatan dan putaran yang memikat, nampaknya semakin berbahaya setiap bulan yang berlalu. Dia adalah penghalang terakhir yang sesuai untuk Djokovic dalam memburu hadiah terbesar sukannya.

Medvedev setinggi 6 kaki 6 inci dan kurus seperti tiang buluh. Pada pandangan pertama, dia kelihatan seperti tidak ada idea mengenai atlet profesional. Dia akan berpusing-pusing di sekitar lapangan membuat tembakan yang tidak dapat dilihat oleh beberapa orang, kemudian mengebom ace atau menumbuk punggung rata ke bawah.

Ketika memasuki kejohanan, kebijaksanaan konvensional berpendapat bahawa satu-satunya cara untuk mengalahkan Djokovic adalah dengan melepaskan raket dari tangannya dengan begitu banyak bola yang tidak dapat dipulihkan sehingga salah satu pemain pertahanan terhebat dalam sukan ini tidak akan dapat bertahan dari serangan itu.

Medvedev melakukan itu dan lebih-lebih lagi, mendorong Djokovic kembali ke tumitnya dan memborgolnya di gawang dengan beberapa mata yang menentukan setiap perlawanan tenis, dengan sejarah di garisan dan 23,000 peminat putus asa untuk menyaksikannya.

Bagi Djokovic, kekalahan itu memberikan kekecewaan yang hampir tidak ada yang dapat difahami oleh Serena Williams. Dia pernah menjadi pemain terakhir yang memasuki kejuaraan utama akhir tahun dengan rembatan di Grand Slam. Dia juga jatuh ke bawah, Roberta Vinci dari Itali, di gelanggang yang sama di Stadium Arthur Ashe, pada separuh akhir 2015.

Pada tahap peribadi, kerugian ini kemungkinan besar menyengat Djokovic dengan cara yang tidak pernah dirasakan oleh Williams. Djokovic menghabiskan sebagian besar kehidupan dewasa untuk mengejar legenda yang mendakwa sukan ini sebagai milik mereka hanya beberapa tahun sebelum dia meletus ke tempat kejadian. Dia membuktikan sejak awal bahawa dia bisa setara dengan Rafael Nadal dan Roger Federer, kemudian kendur kembali, hanya untuk kembali kuat dan mengulangi kitaran berulang kali.

Dia memasuki kejohanan ini yang diikat dengan Federer dan Rafael Nadal dalam perlumbaan merebut gelaran Grand Slam yang paling banyak karier, dengan 20. Dia sangat mahukan rekod itu, untuk mengesahkan legasinya sebagai pemain terhebat dalam sejarah tenis.

Rakan senegara Djokovic dari Serbia memujanya, tetapi dia kebanyakannya tidak disukai di tempat lain, hingga hari Ahad, ketika nampaknya semua orang ingin melihatnya selamat. Djokovic telah menghabiskan lebih banyak masa di kedudukan nombor satu dunia daripada Nadal atau Federer, dan satu-satunya yang mempunyai rekod kemenangan menentang kedua-dua pesaing utama itu. Namun tidak ada yang akan menyatakannya sebagai yang terhebat seperti memenangi keempat-empat kejohanan Grand Slam dalam satu tahun.

Federer dan Nadal tidak pernah dekat, dan kemungkinan besar tidak akan pernah berlaku. Tahun ini, Djokovic mengalahkan Nadal di kerajaannya di Paris, di mana dia telah memenangi 13 gelaran Terbuka Perancis. Kemudian Djokovic menangkap Wimbledon untuk kali keenam pada bulan Julai, di rumput yang telah lama diperlakukan oleh Federer seperti halaman depannya.

Dia tidak dapat memenangi pingat emas Olimpik di Tokyo untuk permata keempat yang disebut Golden Slam, sesuatu yang hanya dicapai oleh Steffi Graf.

Djokovic mengagumi rakan-rakan atletnya di Village Village, tetapi tewas kepada Zverev di separuh akhir dan kemudian Pablo Carreño Busta dalam pertandingan pingat gangsa. Panas dan berat perjalanan mula merugikan mereka.

Djokovic mengambil cuti hampir satu bulan dari pertandingan, kemudian datang ke New York untuk menyelesaikan misinya, untuk memperbaikinya. Setahun yang lalu dia menukar bola dengan marah setelah kalah pada set pertama pertandingan pusingan keempatnya, tanpa mempedulikan di mana bola itu menuju. Ia melonjak ke kerongkong hakim garis, memerlukan pembatalan kelayakan automatik.

Enam perlawanan pertama Djokovic di Terbuka AS 2021 mengikuti corak yang paling biasa – beberapa kegoncangan awal, termasuk kekalahan dalam set pertama empat perlawanan berturut-turut, sebelum Djokovic pembunuh itu muncul untuk mengurus perniagaan.

Ia memerlukan lima set menentang Zverev di separuh akhir. Ketika sudah berakhir, dan hanya ada satu perlawanan lagi, Djokovic merangkul ukuran momen yang ada – dengan hati dan jiwanya dan segala yang ada padanya. Tentunya, itu sudah cukup.

Namun, tenis kadang-kadang sukar, bahkan untuk pemain terhebat di dunia, yang telah membuatnya begitu mudah sejak sekian lama.

Dia enggan pergi dengan tenang, berdiri tegak di set ketiga dan menyelamatkan mata perlawanan ketika Medvedev tunduk pada tekanan untuk menutup gelaran Grand Slam pertamanya. Dia menghasilkan dua kesalahan berganda dan pukulan pukulan yang jelek ke gawang, dan Djokovic menunggang sorakan penonton yang memekakkan telinga untuk bertanding kembali dalam permainan.

Ia memerlukan masa yang sangat lama untuk para peminat berada di belakangnya, sepanjang kerjayanya, tetapi sekarang mereka berada di sana, dan ketika Djokovic duduk di kursinya, dia tersenyum melihat kerumunan, merobek seketika, dan mengepalkan penumbuknya, tetapi tahu bagaimana jauh lubang yang telah digali untuk dirinya sendiri.

Mungkin suatu hari saat itu dapat menjadi saguhati yang baik kerana tidak memenangi Grand Slam. Dia kemudian akan mengatakan sorakan yang menggembirakan itu bermaksud gelaran Grand Slam ke-21. Ada perkara yang lebih teruk.

Kembali ke gelanggang, Medvedev memiliki pendahulunya yang hampir tidak dapat diatasi, dan dia memastikan untuk tidak membuang peluang keduanya untuk menjalani kejuaraan. Dia meledakkan satu servis terakhir bahawa Djokovic tidak dapat kembali ke gawang untuk mengakhiri pencarian yang paling sukar dengan cara yang tidak dapat dibayangkan oleh sedikit orang.

Tidak akan ada Grand Slam, tetapi ada cinta, dan Djokovic, yang sekaligus seorang sentimentalis, pejuang dan pemikir yang mendalam dengan coretan yang tidak senonoh yang sering membuat dia menghadapi masalah, tahu itu bukan apa-apa.

“Hatiku dipenuhi dengan kegembiraan, dan aku adalah lelaki paling bahagia yang hidup kerana kalian membuatku merasa seperti itu di gelanggang,” katanya sebelum menaikkan piring dan bukannya piala. “Saya tidak pernah merasa seperti ini.”

Related Site :
mefindcoupon.com
phrozenblog.com
panoramaroc.com
fakemichaelkorsshop.com
lastrss.oslab.net