Cristiano Ronaldo Kembali dan Begitu juga Manchester United
Sports

Cristiano Ronaldo Kembali dan Begitu juga Manchester United

MANCHESTER, England – Dan seperti itu, semuanya seperti dulu, seolah-olah tidak ada yang berubah, seolah-olah dia tidak pernah pergi. Cristiano Ronaldo telah menjaringkan gol, sekali lagi. Manchester United kembali menang. Para peminat bersemangat sekali lagi. Akhirnya dia ada di rumah, begitu juga mereka.

Bagi generasi penggemar Manchester United berturut-turut, Old Trafford adalah tempat yang pasti. Sebilangan besar yang diambil di sini pada hari Sabtu petang menjalani hari-hari: dominasi yang hancur dan Fergie Time, ketika tiket datang dengan jaminan kepuasan dan musim berakhir, dengan pasti, dengan senyuman dan kemuliaan. Mereka yang belum cukup tua untuk mengingati – kumpulan yang lebih besar daripada yang mungkin diinginkan oleh kelab – telah dibesarkan berdasarkan cerita, diajarkan bahawa itu adalah susunan semula jadi.

Namun, sejak lapan tahun kebelakangan ini, jaminan itu telah hilang. Sebilangan besar pengurus yang ditugaskan untuk meniru Alex Ferguson mempunyai saat-saat berjanji, namun sekejap-sekejap mereka terbukti akhirnya. Louis van Gaal dan José Mourinho menyampaikan piala, walaupun bukan yang diinginkan kelab. Ole Gunnar Solskjaer, penyandang jawatan itu, telah memulihkan semangat dan kepercayaan.

Tetapi tidak ada yang dapat membuat Old Trafford, Manchester United di Old Trafford, merasa tidak dapat dikalahkan lagi. Bahkan di tengah-tengah puncaknya, ketika keadaan berjalan lancar dan momentum sedang membangun, ada kerapuhan yang terasa, seolah-olah hanya membran terbaik yang memisahkan kemenangan dari bencana. Terlalu banyak kesalahan, terlalu banyak hambatan, terlalu banyak hari ketika Burnley atau Crystal Palace atau Sheffield United muncul di sini dan menang. Terlalu kerap, jaminan itu rosak.

Pemulihan Ronaldo akan menghapuskannya secara pukulan. Terdapat kegembiraan yang tersendiri di sekitar Manchester United, sejak 24 jam pada akhir bulan Ogos – panggilan panik dari bekas rakan sepasukan; campur tangan tegas Ferguson, pengurusnya dan mentor berterusan – ketika dia bersetuju untuk kembali.

Kecelaruan itu, kadang-kadang, hanya menunjukkan sedikit rasa syukur, seolah-olah sebuah institusi yang sehebat United entah bagaimana menganggap dirinya beruntung kerana Ronaldo telah bersetuju untuk memberikannya dengan kehadirannya.

Kelab ini telah menumpukan umpan media sosialnya hampir secara eksklusif untuk Ronaldo, dan telah membanggakan jumlah yang dapat dihasilkannya: 700,000 lebih banyak sebutan Twitter daripada perpindahan Lionel Messi ke Paris St.-Germain, sebagai permulaan. Dengan tergesa-gesa merancang semula mural raksasa yang menghiasi Old Trafford sehingga dia mungkin berada di tengahnya. Ini menyusun semula skuadnya – menjual Daniel James, meminta Edinson Cavani menukar nombor jersinya – agar Ronaldo mungkin memakai No. 7 di punggungnya lagi.

Mungkin sedar bahawa Ronaldo tidak suka statusnya dipersoalkan – salah seorang bekas pengurusnya di Real Madrid pernah dikecam oleh kelab kerana menunjukkan bahawa Ronaldo hanyalah antara pemain terhebat sepanjang masa – sesiapa dan semua orang yang berhubung dengan United telah berhati-hati untuk menegaskan bahawa tajuk adalah objektif dan ilmiah miliknya, dan bukan hanya masalah pendapat.

Sebelum perlawanan Sabtu menentang Newcastle, Solskjaer mencadangkan bahawa Ronaldo akan menjadi orang yang memastikan standard tinggi di antara skuad lain, bahawa tidak ada kendala dengan dia yang hadir, sesuatu yang terdengar sangat menyeronokkan kerana ia semestinya menjadi bahagian penting penerangan tugas pengurus. Pada malam Jumaat, sebelum debutnya, Ronaldo yang memberi tahu pasukan.

Sebagian dari itu, tentu saja, dapat dikaitkan dengan skala besar bintang Ronaldo, yang telah ia peroleh dalam era dan budaya di mana individu, semakin, menjadi lampu paling terang. Dia mempunyai lebih banyak pengikut di Instagram daripada orang lain di planet ini. Sebenarnya, dia mempunyai lebih banyak pengikut daripada pasukan bola sepak mana pun.

Dia memberi inspirasi di antara sebahagian peminatnya kesetiaan yang tulus dan ganas dalam ukuran yang sama: yang tidak hanya mengganggu perdebatan mengenai status sukannya, tetapi bertindak balas dengan marah terhadap sebutan mengenai tuduhan pemerkosaan yang mendorong seorang feminis yang digambarkan sendiri kumpulan untuk menerbangkan pesawat di Old Trafford pada hari Sabtu mendesak para peminat untuk “mempercayai Kathryn Mayorga,” wanita yang merendahkan tuduhan itu. Pendakwa di Nevada mengatakan pada tahun 2019 bahawa Ronaldo tidak akan menghadapi tuduhan yang berkaitan dengan tuduhan itu, walaupun kes sivil sedang berjalan.

Namun, untuk United, Ronaldo lebih dari sekadar idola. Dia adalah penghubung ke masa lalu yang gemilang, di mana dunia diatur lebih sesuai dengan keinginan kelab, ketika itu adalah kekuatan yang tidak diragukan dalam bola sepak Inggeris dan, kadang-kadang, kelab yang unggul di Eropah, dan bukan satu dua kuasa besar di bandarnya sendiri.

Dan, yang paling penting, dia adalah peringatan akan kepastian lama mereka. Ronaldo yang berusia 36 tahun telah membina kariernya kerana tidak dapat dielakkan. Tidak kira betapa mengerikan keadaannya atau seberapa besar kemungkinannya atau seberapa logiknya logik, Ronaldo akan menjaringkan gol dan pasukannya akan menang. Angka mentahnya – gol yang dijaringkan dan piala dimenangi serta rekodnya pecah – lebih daripada sekadar menggambarkan kehebatannya. Mereka membuktikan kegigihannya.

Itulah sebabnya sia-sia untuk berusaha memaksakan alasan sukan apa pun ketika dia kembali. Tidak menjadi masalah bahawa dia tidak benar-benar sesuai dengan skema taktik Solskjaer atau secara khusus mengatasi kekurangan yang ada dalam pasukan ini.

Yang penting adalah, setelah United berjuang selama 45 minit untuk memecah pasukan Newcastle yang tidak jelas, Ronaldo nampaknya menjaringkan gol pembuka. Yang penting adalah, setelah Newcastle mengikat skor, Ronaldo terkeluar ke ruang yang cukup untuk mengambil umpan dari Luke Shaw, menerobos masuk ke dalam kotak, dan menembak tepat melalui Freddie Woodman, penjaga gawang Newcastle. Apa yang penting ialah Ronaldo sendiri menjadikan Old Trafford yakin lagi.

Dengan hanya beberapa minit tersisa debutnya, dengan permainan selesai – Bruno Fernandes dan Jesse Lingard telah menambahkan sedikit kilauan pada garis skor – dan sinar matahari bersinar, Stretford End, rumah bagi peminat United yang paling bersemangat, mulai mengejek mengembara sokongan Newcastle. “Anda hanya datang untuk melihat Ronaldo,” mereka menyanyi.

Sejam atau lebih selepas wisel penamat, ketika sebahagian besar stadium telah dikosongkan, banyak dari mereka tetap di tempat mereka. Temu ramah media pasca pertandingan berlangsung di sisi lapangan, tepat di depan mereka. Nemanja Matic dan Fernandes, Shaw dan Solskjaer semuanya keluar untuk menghadap kamera, tetapi mereka masih tidak berpuas hati. “Kami menginginkan Ronaldo,” teriak para peminat, berulang kali, hingga akhirnya dia muncul, dengan senyum malu dan gelombang malu. Mereka masih di sini untuk melihatnya, lelaki yang telah membuat ini seperti di rumah.

Related Site :
mefindcoupon.com
phrozenblog.com
panoramaroc.com
fakemichaelkorsshop.com
lastrss.oslab.net