Bintang Terbuka AS Jatuh di Indian Wells, Yang Berjuang untuk Menarik Orang Ramai
Sports

Bintang Terbuka AS Jatuh di Indian Wells, Yang Berjuang untuk Menarik Orang Ramai

INDIAN WELLS, Calif. – Tanpa remaja dan Daniil Medvedev yang tersisa dalam undian, kejohanan ini pastinya tidak akan mengulangi Terbuka AS.

Medvedev, begitu hebat dan tahan tekanan dalam perjalanan ke gelaran Grand Slam pertamanya bulan lalu di New York, kelihatan bersedia untuk terus bergulir pada hari Rabu di BNP Paribas Open.

Dia memimpin Grigor Dimitrov dengan satu set dan dua rehat servis pada babak 16. Tetapi tenis tetap menjadi permainan yang tidak dapat diramalkan, dan Medvedev yang unggul unggul terus kehilangan jalannya di bawah sinar matahari padang pasir sebagai Dimitrov, bermain dengan sabar dan berani hanya di masa yang tepat, menang dalam lapan perlawanan berturut-turut dan kemudian bertahan untuk mengakhiri kekalahan, 4-6, 6-4, 6-3.

“Tidak mungkin sehingga mungkin, saya rasa,” kata Dimitrov dalam wawancara televisyen.

Tetapi jika ini bukan Terbuka AS, ini juga bukan kejohanan Indian Wells. Acara itu, yang biasanya diadakan setiap tahun pada bulan Mac, telah berkembang dalam ukuran dan ketinggian di bawah pemilik perbelanjaan bebasnya, Larry Ellison, menjadi perhentian lawatan paling popular dan berprestij selepas empat kejohanan Grand Slam dan final lawatan akhir tahun.

Pada tahun 2019, 475,000 penonton datang ke Indian Wells Tennis Garden selama hampir dua minggu acara berlangsung, memenuhi gelanggang stadium dan restoran kelas atas yang menghadap mereka. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, kejohanan ini menghasilkan anggaran kesan tahunan ekonomi lebih dari $ 400 juta di wilayah Palm Springs yang lebih besar.

Tetapi pada bulan Mac 2020, ia menjadi acara sukan antarabangsa pertama yang dibatalkan kerana wabak coronavirus. Keputusan, yang akhirnya menjadi panggilan Ellison, ternyata menjadi keputusan yang tepat. Meskipun ada skeptis ketika langkah itu diumumkan menjelang kejohanan kelayakan, liga dan acara lain segera diikuti ketika ruang lingkup dan ancaman pandemi menjadi lebih jelas.

“Pada awalnya kami mengira mereka gila kerana menghentikannya,” kata Krystal Meier, peminat lama dan peserta kejohanan dari Long Beach, dalam wawancara minggu lalu. “Bagaimana mungkin ada yang tahu apa yang akan terjadi?”

Tahun ini, Terbuka BNP Paribas dipindahkan dari bulan Mac hingga Oktober, dan walaupun hadiah wanginya hampir sama seperti pada tahun 2019, kekuatan bintang dan suasana tidak.

Menurut pegawai kejohanan, kehadiran berada di landasan tepat sekitar separuh daripada tahun 2019. Perubahan tarikh pastinya menjadi faktor. Banyak penduduk bermusim yang belum tiba di kawasan itu, dan orang tetap yang menjadikan kehadiran Mac sebagai tradisi jelas tidak bersedia untuk memeluk Oktober.

Keputusan untuk memerlukan vaksinasi semua penonton mungkin telah membatasi jumlah keseluruhan sambil meyakinkan beberapa peminat. “Ketika kami melihat semua orang akan diberi vaksin, kami pasti merasa lebih senang datang,” kata Meier.

Tetapi masih ada keprihatinan yang mendasar tentang menghadiri acara massa dan perjalanan jauh dari rumah. Lebih daripada 87 peratus penonton pada tahun 2019 berasal dari luar kawasan Palm Springs.

Alasan lain untuk penonton yang lebih kecil adalah perubahan penjaga tenis. Kejohanan ini kehilangan dua bintang terbesar dalam permainan wanita (Serena Williams dan Naomi Osaka) dan tiga bintang terbesar dalam permainan lelaki (Roger Federer, Rafael Nadal dan Novak Djokovic).

Federer, 40, dan Nadal, 35, pulih dari kecederaan, dan mereka mengumumkan akhir musim 2020 mereka pada bulan Ogos. Djokovic, 34, sedang berehat dan pulih setelah tewas kepada Medvedev dalam straight set pada final Terbuka AS bulan lalu, kekalahan yang membuatnya tidak lagi menjadi lelaki pertama yang melengkapkan Grand Slam dalam perseorangan sejak Rod Laver pada tahun 1969.

Dominic Thiem, yang memenangi gelaran lelaki di sini pada 2019, juga mengalami kecederaan. Dia, seperti tidak hadir yang berprofil tinggi, masih ada di Indian Wells. Sebagai tanda setuju, penganjur kejohanan telah meletakkan gambar seukuran mereka semua di dinding di belakang Stadium 2 yang memaparkan kata-kata “Kami merindukan anda.” Ini menjadi magnet semasa acara tersebut, dengan peminat berpose untuk gambar di sebelah gambar.

Berpose di sebelah pemain daging dan darah jauh lebih sukar kerana larangan pandemi, yang bermaksud larangan sesi autograf rasmi. (Penandatanganan tidak rasmi masih berlaku.)

Tidak ada seorang pun perempat final wanita perseorangan di New York yang mara ke peringkat suku akhir di sini, dengan kejutan juara Terbuka Emma Raducanu kalah dalam perlawanan pembukaannya dengan pemain ranking ke-100 Aliaksandra Sasnovich.

Medvedev yang jauh lebih berpengalaman bernasib lebih baik dengan perpaduan antara pertahanan dan pertahanan, dan dia bernasib baik dengan Dimitrov sehingga dia mendahului 4-1 di set kedua.

Tetapi Dimitrov, orang Bulgaria yang diungguli No. 23, cukup oportunis untuk mengubah momentum. Pada usia 30 tahun, dia masih belum mencapai ketinggian yang sepertinya menjadi takdirnya, memandangkan permainannya yang bergaya dan penuh gelanggang. Tetapi dia tetap menjadi lawan yang berbahaya, dan setelah menunjukkan penampilan hebat di Terbuka San Diego seminggu sebelum Indian Wells, dia mengangkat permainannya pada hari Rabu ketika Medvedev dijatuhkan.

“Dia pasti menukar suis,” kata Medvedev. “Bukannya saya mula kehilangan segalanya dan suka bermain buruk. Saya masih mengekalkan tahap tertentu, jika kita dapat menyebutnya seperti ini. Dalam begitu banyak perlawanan, cukup untuk menyelesaikan perlawanan. “

Sekali dalam tunjuk perasaan, Dimitrov hampir secara eksklusif memotong punggung tangan sebelah tangannya ke bawah dan menunggu – dan menunggu – untuk mengambil risiko besar dengan tangan kanannya. Sebilangan besar dari mereka membuahkan hasil di set akhir, dan dia mendahului 5-1 ketika Medvedev menyatakan rasa tidak senang dengan cara yang jarang berlaku dengan memecahkan raket antara servis pertama dan kedua (dia dua kali salah) dan akhirnya kehilangan servisnya untuk keenam masa.

“Itu menunjukkan betapa lambatnya pengadilan ini, dan kondisinya lebih seperti tanah liat, saya akan katakan, yang saya tidak suka,” kata Medvedev.

Dimitrov segera kehilangan servisnya juga, ketika dia berusaha menyelesaikan kekalahan di 5-1, tetapi dia tidak goyah pada 5-3, menahan cinta dan mendorong kedua tangan ke udara.

Walaupun langit di atasnya adalah telaga khas India – jernih dan biru – apa yang berlaku di bumi tetap seperti perniagaan seperti biasa.

Related Site :
mefindcoupon.com
phrozenblog.com
panoramaroc.com
fakemichaelkorsshop.com
lastrss.oslab.net