Berjalan di Taman Permainan Adventure – The New York Times
Sports

Berjalan di Taman Permainan Adventure – The New York Times

Pemandangan dari pantai timur Tasik Bohinj di Slovenia pada suatu petang baru-baru ini adalah gambaran riadah musim panas Alpine. Di tiga sisi, puncak kelabu di Pegunungan Alpen Julian berdiri kabur dan tidak peduli dengan cahaya matahari yang tinggi. Flotillas perahu dayung dan pendayung mendayung melintasi air. Tasik itu terbentang seperti lembaran batu giok yang digilap.

Pandangan itu mewakili kebenaran penting mengenai wilayah Slovenia barat laut ini: bahawa ia menawarkan panorama dari semua bahagian dengan skala fizikalnya. Berdasarkan statistik penting sahaja, pengunjung pertama kali mungkin dimaafkan kerana menjangkakan kawasan pergunungan sederhana. Julian Alps adalah bujur buku batu kapur yang ketat, setanding di kawasan dengan Pulau Rhode; puncak mereka, Gunung Triglav, mencapai ketinggian 9.396 kaki, satu batu malu dari puncak Alpine yang lebih dikenali di Eropah Barat. Tetapi jumlah gunung yang tidak mencukupi ukurannya dapat dicapai. Meletus dari dataran rendah, hanya 35 km dari Ljubljana, ibu kota Slovenia dan bandar terbesar, wilayah ini paling baik dianggap sebagai taman permainan pengembaraan untuk negara yang suka berada di luar rumah.

Pra-Covid, ini sudah mula menjadi masalah. Di pinggir timur jajaran, Lake Bled, dengan Gereja Assumption yang mesra Instagram yang duduk di pulau air mata, telah menjadi tumpuan lawatan jurulatih angin puyuh. Dan lembah-lembah atas semakin tinggi. “Kali terakhir saya mendaki Gunung Triglav ada seseorang yang menjual bir di puncak,” kata Klemen Langus, pengarah pelancongan untuk perbandaran Bohinj.

Beberapa tahun yang lalu, lembaga pelancongan tempatan bekerjasama dalam mencari jalan penyelesaian: jalan kaki baru sejauh 167 batu, mengelilingi seluruh kawasan dan tidak melebihi 4,350 kaki. Mereka berharap ia berfungsi sebagai injap tekanan, menarik pengunjung ke tanah yang lebih rendah. “Ada pepatah di Slovenia bahawa anda harus mendaki Triglav sekali seumur hidup untuk membuktikan bahawa anda orang Slovenia,” kata Mr Langus. “Jejak ini adalah untuk membantu kita menghapus pepatah ini.”

Jalur Juliana, sebagai laluan baru dipanggil, dirasmikan pada akhir 2019. Saya pada awalnya merancang untuk melawat Mei berikutnya. Tetapi pada masa itu ancaman Covid telah menutup perbatasan Slovenia, dan sementara pengalaman awal negara itu mengenai pandemi itu agak penyayang, lonjakan musim sejuk melanda panjang dan keras. Tidak sampai Julai ini, jurugambar Marcus Westberg dan saya akhirnya mengambil langkah pertama kami di Juliana, berangkat dari kampung Begunje di bawah langit yang tidak berawan.

Rancangannya adalah untuk melakukan perjalanan dari timur ke barat di sepanjang pinggir selatan massif. Laluan ini dibahagikan kepada 16 peringkat dengan panjang dan gred yang berbeza-beza, beberapa pendek dan rata, yang lain beralun sepanjang lorong kaki. Jejak itu pergi dari bandar ke bandar, yang bermaksud bahawa anda boleh menghabiskan setiap malam di hotel yang selesa; Perkhidmatan Pemesanan Jejak Juliana dapat mengatur maklumatnya.

Oleh kerana kami hanya mempunyai satu minggu untuk mengalami jejak, perkhidmatan tempahan mengatur jadual memilih dan mencampurkan untuk kami, bermula di antara kawasan-kawasan yang terkenal dan memuncak di lembah selatan yang sering dilupakan oleh kebanyakan pengunjung asing. (Kami berjalan di Tahap 4, 7, 10, 13 dan 14.) Sistem pengangkutan awam yang luas membolehkan kami melangkau bahagian di sepanjang jalan.

Hari-hari pembukaan – dari Begunje ke Bled, kemudian di persekitaran Tasik Bohinj – berfungsi sebagai pengenalan yang lembut.

Sebahagian besarnya, mereka memberi peluang untuk menikmati vignet negara di masa reanimasi. Dengan kes Covid harian baru menjadi dua angka, Slovenia mengalami pernafasan kolektif. Restoran sudah penuh. Tepi pantai ramai. Di dataran lama Radovljica, sebuah bandar yang menandakan titik tengah perjalanan hari pertama kami, penunggang basikal menghirup espresso di kafe-kafe di luar ruangan. Sepasang pemuzik memperdengarkan lagu rakyat melodi ketika penonton septuagenari menyanyi dan bergoyang.

Pada pagi ketiga, kami menaiki keretapi awal di sepanjang Kereta Api Bohinj, yang melintasi jalur pejalan kaki di selatan tasik, memotong dua dari lintasan jejak itu. Untuk menandakan kenyataan bahawa kenaikan pada hari itu akan menjadi lebih ketat, kami telah meminta panduan. Ketika kereta api yang ditutupi grafiti kereta api masuk ke stesen di kampung Grahovo, Jan Valentincic sedang menunggu kami di pelantar. Dia memimpin jalan ke trek Tahap 10, melewati padang rumput yang lembap, kemudian menuju hutan beech, di mana jejak itu digambarkan oleh papan tanda kuning dan, lebih kerap, simbol oren – ‘J’ dan ‘A’ di dalam berlian yang saling terkait – stensil ke pokok dan batu.

Bagi Mr. Valentincic, yang berusia 32 tahun, berjanggut, dengan rambut coklat panjang dan hidung di luar pusat yang memuji wajahnya yang kasar, ini mudah dilakukan. Selama tujuh tahun terakhir, dia bekerja sebagai pemandu di luar negeri, memimpin lawatan ski di Kaukasus dan mendaki di Pergunungan Tian Shan di Kirgistan. Dia dibesarkan di bukit-bukit yang dilewati kereta api, dan gaya hidup peripatetiknya menunjukkan sejarah penurunan penduduk di wilayah itu: Menurut Bank Dunia, peratusan orang Slovenia yang tinggal di bandar meningkat dua kali lipat sejak tahun 1960 menjadi 55 persen. Di hutan, terdapat tanda-tanda kehadiran manusia – beberapa dinding batu berlumut lumut, pohon yang tumbuh dari atap gudang jerami lama – mengkhianati lokasi ladang yang sudah lama ditinggalkan. Walaupun sebahagian kenaikan hari ini melekat di jalan yang boleh dilalui, saya tidak ingat melihat satu kereta pun.

Pandemi, dan kedatangan seorang bayi lelaki, telah membuat Mr. Valentincic pulang. Dia bermimpi mendirikan sebuah homestay di tebing di mana dia membesar, dia memberitahu aku – jalan keluar bagi pengunjung yang ingin mengelakkan kesibukan di tepi tasik. “Orang dari bandar mahu duduk dan tidak melakukan apa-apa, menikmati kesunyian,” katanya. Sebagai seseorang yang jarang meninggalkan London lebih dari setahun, ini adalah sentimen yang saya faham dengan baik.

Pada jam 2 petang, dalam keadaan panas terik, jalan setapak itu berada di atas lembah yang luas, dihiasi dengan bumbung terra-cotta di dua bandar yang berdekatan, Most na Soci dan Tolmin. Berpusing di sepanjang dasar lembah itu adalah sungai yang mengukirnya: Soca, lorongnya dibuat merenung oleh sebuah empangan di hilir.

Pada ketika ini kita benar-benar harus bercakap mengenai air. Batu asas di Slovenia kebanyakannya merupakan batu kapur Trias awal. Ketika sinar matahari memukul sungai yang membawa kristal batu kapur putih sebagai gantung, air berubah menyilaukan dan berkilau, spektrumnya mulai dari hijau jernih hingga biru cerulean. Kadang-kadang, warna Soca dan anak-anak buahnya sangat mewah sehingga menggoda untuk membayangkan ada orang hubungan masyarakat yang bersembunyi bersembunyi di hulu, membasahi hulu dengan pewarna kimia.

Interaksi antara air dan kalsium karbonat ini mencapai titik puncak di lereng bukit di atas Tolmin. Beberapa tempat yang paling mengagumkan adalah tarikan tersendiri. Di Tolmin Gorges, rangkaian tangga, balkoni dan jambatan menawarkan pemandangan sistem jurang dari setiap sudut yang dapat difikirkan. Aliran pirus bergelembung di antara tebing yang curam. Pakis lidah Hart tumpah di dinding. Menjadi pusing untuk memikirkan gaung dan lata ini sebagai pratonton keajaiban erosif yang lebih besar di bawah tanah. Sistem gua yang paling lama dijumpai di Slovenia, Tolminski Migovec, merangkul karst di sekitarnya sejauh 141,000 kaki. Semasa berjalan kaki dari Grahovo, Mr. Valentincic menggambarkan gunung-gunung itu “pada dasarnya berongga.”

Bagi penduduk tempatan, vertigo imajinatif seperti itu tidak memotongnya. Konsensus seolah-olah bahawa kaedah terbaik untuk mengalami pemandangan ini adalah dengan menjatuhkan diri. Setelah menaiki bas selama setengah jam dari Tolmin ke Kobarid, hulu penempatan utama seterusnya, kami mengunjungi air terjun Kozjak yang berdekatan, di mana katarak langsing meletus melalui celah batu yang berlapis-lapis. Tanpa amaran, sosok muncul di kepalanya, memakai topi keledar dan sut neoprene merah. Beberapa saat kemudian tali tidak terkelupas di tebing, dan berturut-turut canyoners jatuh ke langkan, kemudian melompat, jatuh 20 kaki ke kolam di bawah.

Ini bukan satu-satunya masa kecenderungan kebanggaan nasional membuat saya merasa malas. Selanjutnya, ketika jalan menuju ke Soca yang berbusa, kami sering melihat rakit dan kayak memantul di atas jeram sungai. Sepanjang berjalan, jarang sekali melihat ke atas tanpa melihat dua atau tiga paraglider yang terjun ke bawah dari beberapa jurang yang jauh.

Setakat ini, langkah pengembaraan yang lebih tenang di Juliana Trail sepenuhnya sesuai dengan masa ini. Setelah berbulan-bulan tidak bergerak, rentak berjalan-jalan berbilang hari yang perlahan terasa seperti cara yang ideal untuk berinteraksi semula dengan dunia yang lebih luas. Panjang panggung – biasanya antara tujuh hingga 12 batu – memberi kita waktu untuk mendayung, berhenti sejenak, menyerap suara dan pemandangan kawasan luar negeri. Pada Tahap 13, sepakan panjang yang melintasi Soca, kami mengambil masa.

Di belakang, itu adalah pilihan kaki. Kami berangkat pada hari itu pada pukul 06:00 Sabuk awan, sisa-sisa ribut petir malam sebelumnya, masih melekat di pinggir jalan. Manik pemeluwapan pada daun dan sarang labah-labah. Kadal Viviparous muncul untuk menghangatkan diri di atas batu di tepi jalan.

Apabila suhu meningkat, begitu juga pemandangan. Pendakian dihargai dengan pemandangan pita hijau-biru sungai. Keturunan membawa kelegaan, kerana biasanya kita dapat turun ke tepi air dan mencelupkan tangan kita ke dalam aliran air untuk menyejuk. Pada sebelah petang, kami sering berkongsi rasa kerikil dengan pelancong lain, memakai tuala, sering dengan sebungkus bir yang sejuk di dalam air, yang kehadirannya mendahului pendekatan ke setiap kampung.

Tuntutan Soca Valley yang lain untuk kemasyhuran disatukan dalam barisan terkenal dari Frederic Henry, protagonis novel Ernest Hemingway “A Farewell to Arms”: “Saya diledakkan ketika kami sedang makan keju.”

Keju tempatan, jujur, saya boleh mengambil atau pergi. Di Kobarid, kami mencicipi rasa bunga khasnya dalam makan siang “frika”, makanan petani tradisional yang terdiri daripada cakera goreng kentang dan keju. Kejutan pelayan muda yang mengambil pesanan kami semestinya telah memperingatkan kami bahawa memakannya – dua gigitan kesenangan yang tidak disusuli diikuti oleh kebimbangan perlahan bahawa arteri anda tersumbat – akan memerlukan lebih banyak stamina daripada yang saya dapat.

Tetapi gema ledakan Hemingway lebih kekal. Muzium Kobarid yang serius menceritakan kisah itu. Pada bulan Mei 1915, setelah awalnya menyatakan berkecuali dalam Perang Dunia Pertama, Itali mengirim tentara ke gunung-gunung ini untuk merebut kembali wilayah-wilayah perbatasan dari Empayar Austro-Hungaria. Ketika Kuasa Pusat mengerahkan pasukan untuk menghentikan kemajuan Itali, kedua-dua pihak menggali. Front Isonzo yang dihasilkan akan menyaksikan pertumpahan darah berbulan-bulan untuk menyaingi kengerian Flanders yang didokumentasikan dengan lebih baik. Pada serangan kesebelas saja, pada musim panas tahun 1917, lima juta peluru meletup di seberang jalan. Lebih daripada 250,000 tentera mati.

Ketika kami menuju ke barat Juliana, menuju bandar Bovec dan perbatasan Itali sekarang, hantu-hantu Perang Putih ini menghantui lembah. Laluan parit konkrit yang ditarik kembali oleh lumut, dan melewati terowong tentera di mana bukaan lapan inci menunjukkan kedudukan penempatan senapang mesin.

Saya mendapati bahawa peninggalan ini sangat tidak sesuai mungkin merupakan hasil pendidikan Anglocentric saya. Tetapi saya juga tertanya-tanya adakah ia berhutang dengan pengasingan dan keindahan luar biasa dari apa yang Hemingway, yang pada masa sukarela sebagai pemandu ambulans Palang Merah mengilhami novelnya tahun 1929, yang digambarkan sebagai “depan yang indah.”

Di jejak hutan yang indah di atas Bovec, pada awal Tahap 14, kami menjumpai topi keledar berkarat yang duduk di atas batu. Bagaimana pemiliknya telah dipisahkan darinya satu abad yang lalu dibiarkan khayalan.

Kemudian pada hari itu, kami menaiki jalan menuju kampung Log pod Mangartom yang tenang. Di belakangnya, puncak-puncak tinggi membentuk ampiteater yang ditopang oleh taring telanjang Mangart dan Jalovec, dua gunung pegunungan Julian yang paling mengagumkan.

Sebahagian daripada saya menjauhkan jarak. Rasanya berlawanan dengan waktu untuk menghabiskan waktu di negara pegunungan tanpa menyerah pada iming-iming di hulu. Tetapi saya juga menghargai bahawa ini adalah sebahagian daripada daya tarikan Juliana Trail, dan alasannya. Pada saat tadahan ini untuk pelancongan, berikut adalah pertimbangan bagi orang awam yang perlu menghargai nilai yang lebih rendah. Kurang tergesa-gesa. Kurang jarak tempuh. Kurang ketinggian. Esok kami akan berangkat dari gunung-gunung dari jarak hormat ini. Perpisahan yang sesuai untuk kelahiran semula tentatif.

Henry Wismate adalah seorang penulis yang berpusat di London. Cari dia di Twitter: @penyakit.


Related Site :
mefindcoupon.com
phrozenblog.com
panoramaroc.com
fakemichaelkorsshop.com
lastrss.oslab.net