Bapa Leylah Fernandez, Yang Juga Jurulatihnya, Menonton Final dari Rumah
Sports

Bapa Leylah Fernandez, Yang Juga Jurulatihnya, Menonton Final dari Rumah

Dalam tempoh kewangan yang sukar bagi keluarga Leylah Fernandez, ibu bapanya membawa barang kemas dan jam tangan ke sebuah pajak gadai Montreal untuk membantu membiayai latihan tenis dan perjalanan untuknya dan adik perempuannya, Bianca. Ia tidak mudah, tetapi ia dilakukan tanpa ragu-ragu.

“Ketika anda meminta anak-anak anda bekerja keras dan berkorban, anda harus menunjukkan bahawa anda bersedia melakukan hal yang sama,” kata ayah Leylah, Jorge Fernandez, dalam wawancara telefon pada hari Rabu. “Kami menjual rumah kami, saya menjual perniagaan saya. Ini adalah perkara yang anda lakukan untuk membantu anak-anak anda mencapai impian mereka. “

Seorang bekas pemain bola sepak perjalanan, yang belajar tenis dengan membaca dan menonton video, ayah Fernandez telah membimbingnya sejak dia seorang pelajar sekolah. Walaupun dia tidak pernah bermain tenis, dia mengatakan bahawa dia memahami sukan dan menggambarkan dirinya sebagai guru tugas yang sukar dan kuno.

“Saya percaya,” katanya pada sidang akhbar pada hari Jumaat. “Saya percaya dengan kerja keras. Saya percaya dengan penderitaan. Sekiranya kita melakukannya cukup, kita akan menjadi sangat kuat. “

Fernandez mengatakan bahawa di sebalik ketekunan dan pengorbanan yang dituntutnya kepada anak-anak perempuannya, Leylah, 19, menegaskan agar dia terus melatihnya, walaupun dia mengatakan dia lebih suka orang lain mengambil alih. Buat masa ini, dia tetap bekerja, dan walaupun dia tidak berada di Terbuka AS, dia masih berfungsi sebagai penasihat teknikal, strategi dan motivasi Leylah dan Bianca.

Malam sebelum perlawanan Leylah, mereka membincangkan taktik di telefon. Pagi pertandingan mereka mempunyai panggilan lain untuk membahas spesifik harinya, termasuk waktu makan dan pengangkutan, bagaimana dan kapan dia akan berlatih dan memanaskan badan. Kemudian sebelum perlawanan, mereka bercakap melalui telefon buat kali terakhir.

“Itu seperti pembicaraan ayah-anak perempuan,” katanya, dan menambahkan, “Pelukan maya dan ciuman.”

Perbualan itu sering berpusat pada sentimen dan emosi, bergantung pada apa yang dirasakan oleh Fernandez dari anak perempuannya. Dia mungkin memberitahunya untuk bersenang-senang di gelanggang – itulah yang dia katakan tepat sebelum dia mengalahkan Naomi Osaka pilihan ketiga.

Kadang-kadang, jika dia merasakan kegelisahan dari putrinya, atau takut pada masa ini, dia membawanya, katanya, sehingga dia dapat menghadapi kegelisahan dan mengatasinya.

“Saya tahu kita mengatakan bahawa dia tidak dapat dipercaya dengan pemikirannya sekarang,” katanya. “Dia menunjukkan banyak pertarungan. Tetapi dia adalah manusia, dan dia merasakan emosi itu. “

Sebelum dia mengadili Raducanu yang berusia 18 tahun, Jorge Fernandez merancang untuk memotivasi puterinya dengan mengakui apa yang dipertaruhkan dalam final Grand Slam.

“Mari tinggalkan semuanya di atas meja,” katanya. “Mari kita keringkan semuanya. Mari pastikan bahawa tidak kira bagaimana ia selesai, tidak ada penyesalan. “

Pada awal kejohanan, ketika Fernandez mengalahkan Osaka dan Angelique Kerber yang berusia 16 tahun – ketika itu No. 5 Elina Svitolina dan No. 2 Aryna Sabalenka – banyak yang menganggap bahawa pelatih kecergasannya, Duglas Cordero, yang duduk di sebelah ibunya, adalah bapanya.

Tetapi Jorge Fernandez tetap berada di rumah di Florida sepanjang kejohanan untuk menjaga Bianca – keluarga itu berpindah ke Florida beberapa tahun yang lalu supaya Leylah dapat berlatih sepanjang tahun di gelanggang awam yang berpatutan. Fernandez menggelar dirinya sebagai “raja pengadilan awam.”

Akhirnya, ketika Fernandez maju melalui undian wanita, Bianca terbang ke New York untuk menyertai keseronokan. Tetapi Jorge Fernandez tidak melakukan perjalanan dengan satu sebab penting: Dia dan anak perempuannya “sangat khurafat,” katanya.

“Lihat,” tambahnya, “Saya telah menggunakan syampu yang sama pada hari permainan, jenis memakai seluar jeans yang sama pada hari permainan, saya rasa kaus kaki dan seluar dalam yang sama. Ia dibawa ke tahap yang sama sekali berbeza. “

Kedua-dua bapa dan anak perempuan bersetuju bahawa tidak ada alasan untuk mengacaukan kejayaan. Jadi dia akan menyaksikan final dari rumah, dengan sepasang seluar jeans yang betul, kaus kaki dan seluar dalam yang betul, dan syampu yang tepat di rambutnya. Anak perempuannya telah dijamin $ 1,25 juta, dan dapat membawa pulang $ 2,5 juta jika dia menang. Mungkin mereka dapat membeli kembali jam tangan dan perhiasan yang mereka gadai bertahun-tahun yang lalu.

Related Site :
mefindcoupon.com
phrozenblog.com
panoramaroc.com
fakemichaelkorsshop.com
lastrss.oslab.net