AS Bersatu untuk Menewaskan Kosta Rika dalam Kelayakan Piala Dunia
Sports

AS Bersatu untuk Menewaskan Kosta Rika dalam Kelayakan Piala Dunia

COLUMBUS, Ohio – Seorang penonton dalam permainan bola sepak lelaki Amerika Syarikat boleh mempunyai masa yang cukup menggembirakan dengan hanya menonton Sergiño Dest ketika dia menjalankan perniagaan bermain kembali.

Pelaksanaan Dest yang berusia 20 tahun melakukan aksi sederhana di padang bola – berlari-lari, menjebak bola, bermain di kakinya, mengarahkannya kepada rakan sepasukan – gaya keluar. Dia mempunyai alat muslihat tanpa asas. Dia mempunyai kawalan bola marionettist – dan kadang-kadang dia mempunyai idea gila tentang apa yang harus dilakukan dengannya.

Untuk semua kemahirannya, pertanyaan mengenai Dest – yang diajukan oleh jurulatih untuk pasukan kebangsaan dan kelabnya, Barcelona – adalah jika dia dapat mengumpulkan semua hadiah dan alat ini dan menyatakannya secara konsisten sebagai persembahan yang berkesan, jika dia dapat menghindari kekurangan mental dan mempertahankan konsentrasinya di lapangan, jika dia dapat mengubah permainan sendiri.

Untuk satu malam yang sangat menghiburkan, Dest melakukan hal itu, menjaringkan gol mengikat permainan yang cemerlang, dengan tenang mencipta pemenang dan secara amnya menggembirakan orang ramai untuk membantu memimpin Amerika Syarikat untuk kemenangan 2-1 ke atas Costa Rica dalam pertandingan kelayakan Piala Dunia pada hari Rabu malam di Columbus, Ohio.

Setelah diganti pada babak kedua, Dest membuat satu gerakan terakhir yang mempesona: Keluar dari padang di pinggir jalan, dia meluangkan masa berjalan-jalan di perimeter kawasan permainan, melambaikan tangannya untuk menarik perhatian orang ramai ketika permainan berlanjutan di belakangnya . Ketika dia sampai di pinggir jalan di dekat bangku, dia mendapat kipas tinggi, dan beberapa pengawal keselamatan, dengan senyum lebar di wajahnya.

Para peminat memanjakannya dengan sorakan riuh rendah.

Persekitaran yang mesra dan jumlah penjualan 20,165 nampaknya menyegarkan seluruh pasukan Amerika Syarikat, yang ingin bangkit dari kekalahan 1-0 tanpa semangat di Panama pada hari Ahad.

Pasukan ini telah melihat Columbus sebagai rumah kebangsaan yang tidak rasmi kerana banyak orang yang menyokong dan cenderung cenderung menariknya di sini, dan kerana ia telah menjadi lokasi corak keputusan positif: Dari 10 kelayakan Piala Dunia sebelumnya di Columbus sejak tahun 2000, AS telah menang tujuh memasuki hari Rabu.

Para peminat – suara mereka diperkuat di stadium dengan susunan tempat duduk yang selesa dan bumbung separa – masih bekerja melalui teater, “USA!” melantunkan masa, setiap permainan untuk wisel pembuka, ketika Costa Rica melonjak ke kedudukan memukau.

Melambung ke arah gol AS pada minit pertama, pemain pertahanan Kosta Rika, Keysher Fuller melompat ke udara untuk memukul silang dengan kaki kanannya. Walaupun kontaknya tidak bersih, bola meloncat secara tidak menentu dari rumput, melalui kerumunan kecil, dan masuk ke gawang melewati penjaga gawang AS, Zack Steffen, yang telah bertahan dalam barisan kerana ancaman menjaring penyerang Costa Rica, Jonathan Moya di kotak. Steffen segera berlari ke tepi untuk berdebat bahawa Moya telah melakukan offside, tetapi nampaknya Dest, yang ditarik melintasi garisan akhir, jauh dari permainan, membuat penyerang Kosta Rika berada di tempat lawan.

Dest akan menebus dirinya dengan cara yang luar biasa pada minit ke-25. Menerima bola di sayap kanan, dia menggelecek bola ke arah bola dengan mengancam, membelai bola dengan kaki kanannya, sebelum memotongnya dengan cepat ke kirinya dan melepaskan tembakan dengan kakinya yang lemah ke sudut kiri atas gawang. Penerbangan bola ke gawang memicu letusan suara dari penonton tuan rumah dan mengirim Dest berlari ke pinggir jalan, di mana dia dikerumuni oleh rakan sepasukan dan pelatihnya.

Sebanyak gol itu sendiri, Gregg Berhalter, jurulatih AS, mungkin gembira dengan peningkatannya, satu gerakan 13-umpan yang membabitkan sembilan pemain Amerika yang bermula di lini tengah, kembali ke Steffen dengan gol, diturunkan sebelah kiri padang dan berakhir di sebelah kanan. Sebelum rembatan Dest masuk, AS telah melangkah 428 minit tanpa gol pada babak pertama.

Beberapa hari yang lalu, Berhalter telah bergurau dengan wartawan bahwa mereka mungkin bosan mendengarnya menggunakan kata “menegak,” yang merujuk kepada konsep taktikal pendekatan langsung yang sering ia gunakan dalam serangkaian persidangan berita.

Bayangkan seberapa kerap pemain mendengarnya. AS telah kelihatan serang dalam serangan selama dua bulan terakhir, tetapi konsep itu nampaknya bergema pada malam Rabu. Tujuan Dest menyoroti salah satu bahagian terbaik dari permainan menyerang dari Amerika dalam ingatan baru-baru ini, yang menunjukkan semua ajaran ofensif yang Berhalter telah berkhotbah, di depan umum dan di belakang pintu tertutup, selama berminggu-minggu: pergerakan berterusan dan bertujuan tanpa bola, pertukaran cepat, rasa mendesak umum mendorong ke arah, dan di belakang, garis belakang lawan.

Gol ke depan muncul pada minit ke-66. Kesalahan permainan oleh pemain pertahanan Kosta Rika meninggalkan bola bergoyang-goyang ke kaki Dest, yang mengumpulkannya, melihat ke sekelilingnya, dan melewati umpan timbal balik yang sempurna ke jalan Timothy Weah, yang mengikatnya ke arah gawang.

Permainan ini kemudian dikuasai oleh penjaga gawang Kosta Rika, Leonel Moreira, tetapi Weah meraikannya sebagai miliknya, berlari untuk merangkul poket peminat di sudut.

Dest menyertainya di sana, mendapatkan tepukan dari para peminat, menikmati persembahan di mana dia menggunakan semua kemahirannya yang menggoda untuk digunakan.

Related Site :
mefindcoupon.com
phrozenblog.com
panoramaroc.com
fakemichaelkorsshop.com
lastrss.oslab.net